Berita Internasional

Kisah Tsar Terakhir Rusia: Dikudeta Bolshevik hingga Dibariskan di Ruang Bawah Tanah Lalu Ditembak

Kekaisaran Rusia Raya berakhir secara tragis dengan ditumpasnya keluarga bangsawan Romanov dengan Nicholas II pada saat Revolusi Bolshevik 1917

Kisah Tsar Terakhir Rusia: Dikudeta Bolshevik hingga Dibariskan di Ruang Bawah Tanah Lalu Ditembak
VintageNews
Keluarga Tsar Nicholas II berfoto bersama sebelum diasingkan ke Yekaterinburg di pegunungan Ural. Foto lain menunjukkan kegiatan Tsar dan anak-anaknya di rumah pengasingan, serta foto ruang bawah tanah yang dindingnya koyak-koyak akibat terjangan peluru saat keluarga Romanov itu dieksekusi kaum Bolshevik Ural. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kekaisaran Rusia Raya berakhir secara tragis dengan ditumpasnya keluarga bangsawan Romanov dengan Nicholas II pada saat Revolusi Bolshevik 1917 

Kisah nestapa keluarga Romanov yang telah berlalu 100 tahun atau satu abad ini, kembali ditulis Thevintagenews.com, Jumat (7/12/2018).

Keluarga ini merupakan darah biru, yang meyakini diri sebagai kelanjutan imperium Romawi Timur di Byzantium.

Konstantinopel (Istanbul) sebagai ibukota Romawi Timur jatuh ke tangan Sultan Mehmed II dari kekhalifahan Usmaniyah Turki pada 1453 Masehi.

Ketika kaum Bolshevik mulai merebut kekuasaan di Rusia, mereka memaksa Tsar Nicholas II turun tahta dari istananya di Saint Petersburg (Stalingrad) pada 15 Maret 1917.

Baca: 4 Lokasi Wisata Pantai di Indonesia Masuk 100 Pantai Terbaik Dunia

Tsar Nicholas II dan istrinya Tsarina Alexandra Feodorovna, berikut empat putri dan anak bungsunya yang laki-laki ditahan di Istana Alexander di Tsarskoye Selo, lalu di Rumah Gubernur di Tobolsk.

Mereka kemudian dikirim ke Kota Yekaterinburg, 1.250 kilometer jauhnya dari Petrograd (St Petersburg). Nicholas II sempat meminta suaka ke Raja George V di Inggris yang juga sepupunya.

Namun permintaan itu ditolak karena alasan politis. Di kota pegunungan Ural ini, keluarga Romanov diberi tempat tinggal berpengamanan ketat pada sebuah rumah dua lantai.

Tidak cukup besar, namun keluarga terpandang itu menerima dengan ikhlas. Ikut tinggal bersama mereka dokter keluarga Evgeny Botkin, dan staf rumah tangga Alexei Trupp, Anna Demidova, dan Ivan Kharitonov.

Menurut ahli sejarah dan penulis biografi, Edward Radzinsky, putri Nicholas, Grand Duchess Tatiana menggambarkan rumah baru mereka "kecil tapi nyaman dengan taman kecil."

Halaman
1234
Editor: Aldi
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved