Ballon d Or 2018

Kisah Luka Modric, Anak Pengungsi di Zona Perang yang Kini Jadi Pesepakbola Terbaik di Planet Bumi

Kisah Luka Modric, anak pengungsi di zona perang yang kini jadi pesepakbola terbaik di planet bumi

Kisah Luka Modric, Anak Pengungsi di Zona Perang yang Kini Jadi Pesepakbola Terbaik di Planet Bumi
diolah tribun manado/alex/instagram @brfootball
Kisah Luka Modric, Anak Pengungsi di Zona Perang yang Kini Jadi Pesepakbola Terbaik di Planet Bumi 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Setelah meraih pemain terbaik dunia, pencapaian pesepak bola Kroasia kini lengkap sudah, Luka Modric, tahun ini setelah dirinya meraih penghargaan Ballon d'Or 2018.

Baca: Inilah 3 Pemain yang Lebih Pantas Meraih Ballon dOr Daripada Luka Modric

Penghargaan ini menobatkan Modric sebagai pesepak bola terbaik di muka Bumi untuk tahun 2018.

Membawa klubnya Real Madrid menjuarai Liga Champions 2018 serta membawa negaranya, yang tidak diprediksi sama sekali, menjadi finalis Piala Dunia 2018, merupakan salah satu tolak ukur keberhasilan Modric.

Keberhasilan Modric juga memutus rantai panjang dominasi Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo, yang secara bergantian mendapat predikat sebagai pesepak bola terbaik sejagat sejak 2008.

Bagi Modric, ini adalah momen yang tak akan pernah ia lupakan. Sebab, ia dulunya hanya seorang anak pengungsi.

Dilansir dari theguardian.com, gelandang Real Madrid berusia 32 tahun ini mengalami masa kecil yang brutal sebagai pengungsi.

Baca: 5 Alasan Lionel Messi Gagal Meraih Ballon dOr 2018

Saat itu, Modric masih berusia enam tahun.

Lalu kakek kesayangannya ditembak mati oleh militan Serbia, ia dan keluarga dipaksa untuk hidup sebagai pengungsi di tanah airnya yang dilanda perang (perang Balkan).

Kisah Luka Modric, Anak Pengungsi di Zona Perang yang Kini Jadi Pesepakbola Terbaik di Planet Bumi
Luka Modric (diolah tribun manado/alex/instagram @brfootball)

Pada tanggal 8 Desember 1991, selama Perang Balkan, militan Serbia yang ganas menyerbu Modrici, sebuah desa kecil di dekat pegunungan Velebit di Dalmatia utara dan menembaki keluarga Kroasia yang tidak melarikan diri.

Salah satu dari mereka yang terperangkap dalam baku tembak adalah Luka Modric Snr, yang sedang menyusuri ternaknya di jalan.

Halaman
1234
Editor: Alex Bryan Tarore
Sumber: Bola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved