Berita Ekonomi Sulut

BI Gelar Diskusi Soal Strategi Pertumbuhan Ekonomi Sulut

Bank Indonesia gelar Sulawesi Utara Prominent Forum di Aula lt 11, Peninsula Hotel, Jumat (30/11/2018).

BI Gelar Diskusi Soal Strategi Pertumbuhan Ekonomi Sulut
TRIBUNMANADO/ALPEN MARTINUS
BI Gelar Diskusi Soal Strategi Pertumbuhan Ekonomi Sulut 

Laporan Wartawan Tribun Manado Alpen Martinus

TRIBUNMANADO.CO.ID - Bank Indonesia gelar Sulawesi Utara Prominent Forum di Aula lt 11, Peninsula Hotel, Jumat (30/11/2018).

Diskusi kali ini mengangkat tema tantangan dan strategi pembangunan dalam rangka mengakselerasi pertumbuhan Sulawesi Utara yang dinamis, inklusif, dan berkelanjutan.

Kegiatan yang menggandeng ikatan sarjana ekonomi Indonesia (Iksei) nampak dihadiri oleh Deputi Direktur Bidang Advisory dan Pengembang Ekonomi Kepala Kantor Perwakilan BI Sulut MHA Ridhwan,
Franky Manumpil Karo Perekonomian Pemprov Sulut, Hizkia Tasik dari IKSEI, dari Pelindo, Beacukai, Mantos, Bank SulutGo, BRI, DJP Wilayah Suluttenggomalut, dosen, pemerhati Ekonomi, pelaku ekonomi, serta undangan lainnya.

Berbagai hal mereka bahas, mulai dari sektor pariwisata, perikanan, pertanian l, yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi di Sulawesi Utara.

Baca: Wakapolda Sulut Brigjen Karyoto Pantau Arus Lalu Lintas di Pineleng

Franky Manumpil mengatakan, mereka akan melakukan antisipasi untuk triwulan terakhir untuk menggenjot penyerapan anggaran, supaya pertumbuhan ekonomi tetap terjaga.

"Kami masih optimis pertumbuhan ekonomi sampai 6,1 persen, itu sudah bagus. Seperti diketahui tahun ini drop untuk ekspor dari sektor perkebunan kelapa. Tapi dilain pihak kita beruntung dari sektor pariwisata jumlah turis datang cukup siginifikan," jelasnya.

Ia sangat meyakini jika tahun depan minimal pertumbuhan ekonomi bisa mencapai 6,2-6,4 persen." Tahun ini paling kurang mencapai 6 persen," jelas dia.

Tahun depan menurutnya, pariwisata masih jadi trade mover, bidang pertanian dan perkebunan khususnya kelapa.

"Kalau memang tahun depan kita terbuka penerbangan dari Malaysia dan Korea, ditambah dengan Cina, itu bisa lebih banyak. Harus belajar minimal bahasa Korea. Kami optimis tahun depan lebih bagus dan lebih baik," jelas dia.

Baca: Dibiayai China, Proyek Pembangunan Gedung Parlemen Baru Zimbabwe Dimulai

Bidang perkebunan, kedepa harus ubah mainset petani, bahwa jangan hanya kopra, harus bangun manufaktur Industri kecil, yang bisa mengembangkan, semisal pembuatan arang tempurung, sabut kelapa.

Halaman
123
Penulis: Alpen_Martinus
Editor: Aldi_Ponge
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved