Tribun Manado Travel

Watu Pinawetengan, Tempat Pembagian Wilayah 9 Suku Minahasa

Awal mula peradaban suku Minahasa di Sulawesi Utara dimulai dari sebuah batu raksasa yang telah dijadikan situs budaya kini.

Watu Pinawetengan, Tempat Pembagian Wilayah 9 Suku Minahasa
TRIBUNMANADO/FINNEKE WOLAJAN
Situs ini menjadi satu di antara destinasi wisata favorit di Minahasa. Tak hanya warga Minahasa, wisatawan dari daerah lain, maupun manca negara berkunjung ke sini. 

Laporan Wartawan Tribun Manado Finneke Wolajan

TRIBUNMANADO.CO.ID,TRAVEL, MINAHASA - Awal mula peradaban suku Minahasa di Sulawesi Utara dimulai dari sebuah batu raksasa yang telah dijadikan situs budaya kini. Watu Pinawetengan namanya, berlokasi di Desa Pinawetengan, Kecamatan Tompaso, Minahasa.

Dalam bahasa Minahasa, Watu berarti batu. Pinawetengan berarti tempat pembagian. Jadi Watu Pinawetengan berarti tempat pembagian. Menurut makna tua Minahasa, Pinawetengan juga berarti janji.

Di batu inilah terjadi musyawarah pembagian wilayah sembilan sub etnis Minahasa oleh leluhur bangsa Minahasa. Sembilan sub etnis tersebut di antaranya Tountemboan, Tombulu, Tonsea, Tolour, Tonsawang, Pasang, Penosakan, Bantik dan Siau.

Terletak di kaki pegunungan Manimporok, terdapat sejumlah bangunan beton yang dicat putih merah. Bangunan utama seluas sekitar enam kali enam meter berdiri. Atapnya menyerupai bagian atas Waruga (kuburan batu khas Minahasa)dan terdapat patung burung Manguni atau burung hantu.

watu pinawetengan
TRIBUNMANADO/FINNEKE WOLAJAN

Dalam bangunan itulah terdapat batu yang selama ribuan tahun terus dirawat karena erat kaitan dengan sejarah Minahasa. Batu ini berbentuk seperti batu pada umumnya.

Namun ukurannya cukup besar dengan panjang sekitar empat meter, lebar dua meter, dan tinggi sekitar satu setengah meter. Menurut kepercayaan masyarakat sekitar, bentuk batu ini seperti orang yang bersujud pada Tuhan.

Juga batu ini seperti bentuk peta Minahasa. Batu ini bisa dikatakan tonggak berdirinya sub etnis yang ada di Minahasa dan menurut kepercayaan penduduk berada di tengah-tengah pulau Minahasa.

Terdapat guratan buah tangan manusia di permukaan batu ini. Goresan di batu ini dipercaya sebagai hasil perundingan suku-suku itu. Bentuknya beraneka ragam yang diartikan sebagai simbol dari manusia pertama Minahasa. Yakni simbol laki-laki yang bernama Toar, dan perempuan yang bernama Lumimuut. Serta guratan tak beraturan tanpa makna.

guratan di watu pinawetengan
TRIBUNMANADO/FINNEKE WOLAJAN

Selain awalnya digunakan sebagai tempat bermusyawarah membagi wilayah suku Minahasa, Watu Pinawetengan juga digunakan sebagai tempat pertemuan keluarga Minahasa. Hal ini dilakukan sebagai ajang untuk mempererat tali kekeluargaan antar sesamanya.

Halaman
12
Tags
Minahasa
Penulis: Finneke_Wolajan
Editor: Rine Araro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved