Pemilu 2024

PAN Setuju Pernyataan SBY Pemilu 2024 Berpotensi Terjadi Kecurangan, Viva: Solusi Parpol Kerjasama

Partai politik berbeda dalam menanggapi pernyataan, Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) terkait dugaan

Editor: Aswin_Lumintang
Tribunnews.com
Wakil Ketua Umum PAN Viva Yoga Mauladi 

TRIBUNMANADO.CO.ID JAKARTA -  Partai politik berbeda dalam menanggapi pernyataan, Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) terkait dugaan kecurangan di Pemilu 2024.

Misalnya di internal Partai Amanat Nasional (PAN) dugaan SBY ini dimaknai dengan merangkul rekan-rekan parpol untuk bekerjasama menjaga suara masing-masing nanti.

Wakil Ketua Umum PAN Viva Yoga Mauladi setuju dengan pernyataan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) soal potensi Pemilu 2024 bakal curang.

Viva mengatakan, tujuan pernyataan itu agar seluruh partai politik (parpol) bekerja sama untuk menjaga kemurnian suara rakyat pada pemilu mendatang.

Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Jokowi saat berpidato.
Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Jokowi saat berpidato. (KOMPASIANA)

"PAN setuju dengan Pak SBY agar seluruh partai politik bekerja sama dan secara simultan untuk menjaga kemurnian suara dan kedaulatan rakyat di pemilu 2024 melalui proses penyelenggaraan pemilu yang berkualitas dan berintegritas," kata Viva kepada Tribunnews.com, Selasa (20/9/2022).

Viva menuturkan, seluruh parpol harus menjaga suara mulai tempat pemungutan suara (TPS) hingga ke Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI.

"Seluruh partai politik harus mengawal suara mulai dari TPS sampai ke KPU RI dengan menempatkan saksi partai politiknya masing-masing," ujarnya.

Di samping itu, kata dia, parpol harus meningkatkan kualitas pengawasannya agar pemilu bisa langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil atau luber-jurdil.

"Penyelenggara pemilu harus memberikan akses dan persetujuan yang luas bagi pemantau pemilu yang berasal dari lembaga-lembaga independen, dan juga pers," ungkap dia.

Lebih lanjut, Viva meyakini pemilu bisa berjalan integritas dan berkualitas jika parpol, Bawaslu dan lembaga pemantau pemilu mengawasi proses pemilu dengan baik.

"Saya yakin jika partai politik, Bawaslu, lembaga pemantau pemilu, pers, dan seluruh lembaga negara yang berwenang mengawasi proses pemilu dengan baik, maka akan dapat menghindari kecurangan, manipulasi, rekayasa, intimidasi, buy vote, sehingga jalannya pemilu dapat berkualitas dan berintegritas," imbuhnya.

 
Sebelumnya, Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat SBY mengatakan, ada tanda-tanda pemilihan umum (pemilu) 2024 tidak jujur dan adil.

Hal itu disampaikan SBY dalam rapat pimpinan nasional (Rapimnas) Partai Demokrat di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta.

SBY mengatakan dirinya terpaksa turun gunung menghadapai pemilu 2024 dikarenakan adanya tanda-tanda pemilu tidak jujur.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved