Sitaro Sulawesi Utara

Oknum Mantan Kadis PMD Sitaro, Terdakwa Kasus Korupsi Lampu Solar Cell Dituntut 6 Tahun Penjara

Oknum mantan Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) Kabupaten Siau Tagulandang Biaro, NET alias Novryoz dituntut enam tahun penjara

Penulis: Octavian Hermanses | Editor: Chintya Rantung
Ist
Dua terdakwa perkara korupsi pengadaan Lampu Solar Cell, NET dan AM saat menjalani persidangan. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Oknum mantan Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) Kabupaten Siau Tagulandang Biaro, NET alias Novryoz dituntut enam tahun penjara.

Berdasarkan rilis dari Kejaksaan Negeri Kepulauan Sitaro, Erens terbukti bersalah melanggar Pasal 2 ayat (1) jo Pasal 18 Undang-Undang Nomor 20 Tahun Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi 2001 jo pasal 55 ayat (1) KUHP.

"Menjatuhkan pidana penjara selama enam tahun dikurangi masa tahanan," ungkap Kepala Kejaksaan Negeri Kepulauan Sitaro, Aditia Aelman Ali melalui keterangan tertulis Kepala Seksi Intelijen, Saiful Arif, Senin (8/8/2022).

Selain tuntutan penjaran enam tahun, terdakwa yang merupakan Staf Ahli Bupati Kepulauan Sitaro itu diwajibkan membayar uang pengganti sebesar Rp 200.000.000.

"Apabila tidak dibayar diganti penjara tiga tahun serta denda Rp 250.000.000 subsider 6 bulan kurungan dan membayar uang perkara Rp 15.000," lanjut Arif.

Adapun uang titipan di rekening kejaksaan sebesar Rp.158.400.000 dipergunakan sebagai barang bukti dalam perkara atas nama AM alias Alex.

"Inikan perkara splitsing jadi barang buktinya saling keterkaitan. Oleh karena itu barang bukti perkara Novryoz dipergunakan untuk barang bukti dalam perkara Alex dan selanjutnya barang bukti di Alex dirampas untuk negara," terangnya.

Sedangkan terdakwa AM alias Alex dituntut lima tahun penjara karena terbukti bersalah melanggar Pasal 2 ayat (1) jo Pasal 18 Undang-Undang Nomor 20 thn 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo pasal 55 ayat (1) KUHP.

Dalam pembacaan tuntutan yang disampaikan Jaksa Penuntut Umum Supriyono Ginting, terdakwa diwajibkan membayar uang pengganti sebesar Rp.254.052.000

"Apabila tidak dibayar diganti penjara dua tahun dan 6 bulan serta denda Rp 200.000.000 subsider tiga bulan kurungan," beber Arif.

Halaman
12
Sumber: Tribun Manado
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved