Nasional

Gara-gara The Fed dan Ukraina, Rupiah Berpeluang Anjlok ke Rp 15 Ribu per Dolar AS

The Fed masih akan terus menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi di Amerika Serikat. Ditambah, perang Ukraina tak kunjung selesai.

Editor: Isvara Savitri
KONTAN
Ilustrasi dolar dan rupiah. Rupiah berpotensi anjlok disebabkan The Fed dan perang di Ukraina. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Fed masih terus menaikkan suku bunga hingga kini.

Bahkan kenaikan suku bunga ini diperkirakan masih akan terjadi hingga bulan-bulan kedepan.

Hal ini menjadi salah satu faktor penggerak nilai tukar rupiah hingga anjlok ke Rp 15 ribu per dolar AS.

Pengamat keuangan Ariston Tjendra mengatakan, ada dua isu yang akan menjadi penggerak nilai tukar rupiah hingga berpeluang melemah ke Rp 15 ribu per dolar Amerika Serikat (AS).

Sentimen pertama yakni soal Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau The Fed yang masih akan agresif menaikkan suku bunga acuannya di bulan-bulan mendatang.

Ilustrasi dolar AS
Ilustrasi dolar AS (MyBankTracker)

"Di Juli, The Fed masih membuka peluang kenaikan 75 basis poin. Di tengah sentimen The Fed tahun ini dan isu inflasi serta resesi, peluang pelemahan rupiah ke Rp 15.000 masih terbuka tahun ini," ujarnya melalui pesan singkat kepada Tribunnews.com, ditulis Senin (20/6/2022).

Sementara faktor kedua yakni isu inflasi dan resesi, di mana seperti diketahui perang di Ukraina masih mendorong kenaikan harga barang.

"Bank-bank Sentral Dunia serempak menaikkan suku bunga acuan, yang menciptakan ekonomi biaya tinggi. Dikhawatirkan bisa menekan pertumbuhan ekonomi," kata Ariston.

Karena itu, Bank Indonesia diharapkan merespons kebijakan The Fed dengan menaikkan suku bunga acuan agar jaraknya tidak menyempit, sehingga rupiah bisa tidak semakin melemah terhadap dolar AS.

Kemudian, pemerintah diharapkan bisa mengendalikan inflasi yang dapat membantu pertumbuhan ekonomi, sehingga kepercayaan terhadap rupiah meningkat.

Baca juga: Dicalonkan Partai NasDem, Ganjar Pranowo Harus Minta Restu ke Megawati Soekarnoputri

Baca juga: Peringatan Dini BMKG Besok Selasa 21 Juni 2022, Ini Daftar Wilayah Waspada Potensi Cuaca Ekstrem

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved