Internasional

Turki Rencana Ajak Bertemu Rusia dan Ukraina, Apa yang Akan Dibahas?

Presiden Turki berencana mengundang Presiden Rusia dan Presiden Ukraina untuk berbincang. Perbincangan tersebut terkait ekspor gandum.

Editor: Isvara Savitri
AYTAC UNAL/ANADOLU AGENCY/ANADOLU AGENCY VIA AFP
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Preaiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, menyatakan dirinya berencana berbicara dengan Presiden Rusia, Vladimir Putin, dan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky.

Pembicaraan tersebut rencananya diadakan minggu depan.

Hal-hal yang akan dibahas berupa ekspor biji-bijian yang aman dari Ukraina.

Ilustrasi berlibur di Cappadocia, Turki.
Ilustrasi berlibur di Cappadocia, Turki. (SHUTTERSTOCK/GUITAR PHOTOGRAPHER)

Ungkapan Erdogan tersebut dapat dilihat dari video pertemuannya dengan pemuda Turki.

"Ada perang yang terjadi antara Ukraina dan Rusia, dan kami tahu bahwa sebagian besar produk pertanian berasal dari negara-negara ini," katanya, dikutip TASS.

"Pada tahap ini, kami tidak memiliki masalah dengan ini, kami memiliki 5 juta ton gandum di gudang kami, tetapi kami ingin meningkatkan volume ini."

Baca juga: Kasus Suap Mantan Wali Kota Yogyakarta, KPK Temukan Ini di Rumah Vice President Summarecon Agung

Baca juga: Qhezia Tuuk Pimpin Banteng Muda Indonesia Cabang Bolmong

“Kami akan ambil bagian dalam pekerjaan (menciptakan koridor yang aman untuk pengiriman produk pertanian – TASS) tidak hanya untuk diri kita sendiri, tetapi juga untuk negara ketiga,” lanjutnya.

"Negosiasi sedang berlangsung. Dalam minggu mendatang kami akan berdiskusi dengan Zelensky dan Putin langkah apa yang bisa diambil."

Putin sebelumnya mengatakan Moskow siap untuk menjamin ekspor biji-bijian tanpa hambatan jika Ukraina membersihkan pelabuhan tambangnya sendiri.

Presiden Vladimir Putin Terancam Ditendang dari Istana Kremlin, Rusia Merugi Imbas Perangi Ukraina.
Presiden Vladimir Putin Terancam Ditendang dari Istana Kremlin, Rusia Merugi Imbas Perangi Ukraina. (Reuters)

Presiden Rusia itu juga mengaku dapat mengatur ekspor melalui pelabuhan yang dikendalikan oleh pihak Rusia: Berdyansk dan Mariupol.

Ekspor gandum Ukraina melalui Polandia dan Rumania menghadapi kemacetan

Dikutip CNBC, pejabat Ukraina mengatakan Kyiv menetapkan dua rute melalui Polandia dan Rumania untuk mengekspor biji-bijian dan mencegah krisis pangan global meskipun kemacetan telah memperlambat rantai pasokan, kata Kyiv, Minggu.

Baca juga: Potret Mesra BCL dan Ariel NOAH seperti Pasangan Kekasih, Adegan di Atas Panggung Jadi Sorotan

Baca juga: Informasi Harga Emas Antam Hari Ini Senin 13 Juni 2022, Naik Rp 1.000 per Gram

Wakil Menteri Luar Negeri Dmytro Senik mengatakan keamanan pangan global terancam karena invasi Rusia ke Ukraina telah menghentikan ekspor biji-bijian Laut Hitam Kyiv, yang menyebabkan kelangkaan dan melonjaknya harga.

Ukraina adalah pengekspor biji-bijian terbesar keempat di dunia dan dikatakan ada sekitar 30 juta ton biji-bijian yang disimpan di wilayah yang dikuasai Ukraina yang coba diekspor melalui jalan darat, sungai dan kereta api.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved