Breaking News:

Berita Unik

Kerajaan Gulliver, Taman Hiburan yang Ditutup karena Berlokasi di Tempat Bunuh Diri Terpopuler?

Beberapa orang berspekulasi bahwa taman tersebut hanya menarik sedikit pengunjung karena lokasinya yang dekat dengan lokasi yang suram.

Editor: Rizali Posumah
Daily Mail (UK)
Kerajaan Gulliver yang berada di hutan Aokigahara Jepang, salah satu tempat terpopuler bunuh diri dunia. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, Manado - Gulliver's Travels tak hanya menginspirasi banyak anak sekolah dan orang dewasa dengan kecerdasan imajinatif dan nada satirnya.

Novel klasik  karangan Jonathan Swiftini juga menginspirasi orang-orang Jepang untuk mendirikan taman bermain yang megah dengan latar belakang pemandangan gunung Fuji.

Taman tersebut dibuat semirip mungkin dengan tanah Liliputians. 

Bagian tengah taman yang menakutkan dibangun patung Gulliver setinggi 147 kaki yang diikat ke tanah oleh miniatur Lilliputians, yang dia temui selama petualangan pertamanya.

Mereka menamainya Gulliver's Kingdom atau Kerajaan Gulliver.

Kerajaan Gulliver dibuka pada tahun 1997, tetapi empat tahun kemudian terpaksa ditutup karena kurangnya pelanggan.

Beberapa orang berspekulasi bahwa taman tersebut hanya menarik sedikit pengunjung karena lokasinya yang dekat dengan lokasi yang suram.

"Itu berdiri di Aokigahara, tempat bunuh diri terpopuler kedua di dunia setelah Jembatan Golden Gate di San Francisco, AS.

Lebih dari 500 orang diketahui telah mengambil nyawa mereka di hutan sejak 1950," tulis Pleasance kepada Daily Mail (UK).

Chris Pleasance menulis dalam artikel yang berjudul The Lilliput that's now just kaput: Japanese theme park based on Gulliver's Travels that has been left to rot.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved