Breaking News:

Berita Manado

Respon Warga Manado Terkait Normalisasi DAS Tondano yang Dilakukan Balai Wilayah Sungai Sulawesi I

Balai Wilayah Sungai Sulawesi (BWSS) I bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Manado hingga kini masih terus melakukan pengerukan

Penulis: Isvara Savitri | Editor: Chintya Rantung
Isvara Savitri/Tribun Manado
Penampakan Kuala Jengki, Kelurahan Sindulang I, Tuminting, Manado, Sulut, yang sudah dikeruk, Rabu (20/10/2021). 

TRIBUNMANADO.CO.ID, Manado - Balai Wilayah Sungai Sulawesi (BWSS) I bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Manado hingga kini masih terus melakukan pengerukan di Daerah Aliran Sungai (DAS) Tondano.

Pengerukan tersebut lebih tepatnya dilakukan di Kuala Jengki, Kelurahan Sindulang I, Tuminting, Manado, Sulut.

Pengerukan DAS Tondano dilakukan untuk memperluas daya tampung sungai dan mempermudah mobilisasi masyarakat sekitar yang mayoritas berprofesi sebagai nelayan.

Seorang warga bernama Ole (62) mengapresiasi kerja pemerintah tersebut.

Ole yang sudah tinggal selama kurang lebih 30 tahun di Kelurahan Sindulang I tersebut mengungkapkan, sebelum dilakukan normalisasi banyak warga yang kesulitan pergi melaut.

"Kalau airnya sedang surut, banyak nelayan yang kesulitan berlayar dari sini. Kadang kami harus mendorong perahu, atau menunggu air pasang agak lama," jelas Ole ketika ditemui Tribunmanado.co.id, Rabu (20/10/2021).

Sebenarnya meski sudah dikeruk, Kuala Jengki tetap masih terlihat dangkal sehingga nantinya akan dikeruk kembali.

Hal tersebut menyebabkan para nelayan memilih memarkirkan perahunya di daerah yang agak dalam.

Ole mengungkapkan pendangkalan memang sering terjadi terutama ketika hujan.

"Kalau hujan, air dari daerah tinggi membawa material ke sungai. Kalau ombak sedang kencang, ombak itu membawa material lagi ke atas," tambah Ole.

Halaman
123
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved