Breaking News:

Terkini Nasional

Penyebab Banyak Antrean Pembeli Solar di SPBU, Ini Penjelasan Pertamina

Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman menjelaskan mengenai penyebab antrean yang sempat terjadi di beberapa SPBU.

tribunmanado.co.id/Isvara Savitri
Antrean truk pembeli solar di SPBU Kairagi, Manado, Sulawesi Utara, Selasa (28/9/2021). 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman menjelaskan mengenai penyebab antrean yang sempat terjadi di beberapa SPBU.

Beberapa hari ini terjadi antrean pembeli solar bersubsidi di sejumlah wilayah di Indonesia. 

Pulau Sumatera, Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Baca juga: Penyebab Banyak Antrean Pembeli Solar di SPBU, Ini Penjelasan Pertamina

Baca juga: Kabar Karim Benzema dan Pemain Real Madrid Jelang Laga Melawan Shakhtar di Liga Champions Besok

Baca juga: Menteri PPPA Bintang Puspayoga Hari Ini Datang di Sulut, Luncurkan Program Tabungan Perempuan

Baca juga: 32 Daerah Berpotensi Hujan Lebat dan Angin Kencang, Info BMKG untuk Selasa 19 Oktober 2021

Petugas operator menunggu datangnya pasokan BBM karena kehabisan stok di salah satu SPBU di Jalan Ringroad/Gagak Hitam, Medan, Rabu (13/10/2021). Sejumlah SPBU di Kota Medan terpaksa menunggu pasokan karena mengalami kehabisan stok bahan bakar minyak (BBM). (TRIBUN MEDAN/DANIL SIREGAR)

Yang terkini mengenai kelangkaan solar bersubsidi telah merambah hingga Tol Trans Jawa dari Semarang sampai Probolinggo. Fenomena ini terekam dalam unggahan video dan viral di media sosial.

Terjadinya antrean panjang truk-truk yang membutuhkan bahan bakar, sehingga arus distribusi logistik di berbagai daerah mulai terhambat.

Apalagi kasus yang terjadi di beberapa wilayah di Sumatera menyebabkan antrean hingga berhari-hari lamanya.

Terkait hal tersebut perusahaan migas pelat merah yakni PT Pertamina (Persero) menjelaskan terkait adanya isu kelangkaan solar bersubsidi di sejumlah wilayah.

Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman mengatakan, hal ini disebabkan meningkatnya permintaan BBM jenis tersebut.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved