Breaking News:

Virus Corona

Terungkap Perusahaan Amerika di China yang Lakukan Penelitian di Lab Wuhan

Keberadaan awal virus Corona atau Covid-19 hingga kini masih simpang siur. Namun, banyak yang beranggapan bahwa virus ini

Editor: Aswin_Lumintang
Facebook
WHO umumkan Virus Corona jenis baru yang lebih berbahaya dari varian Delta dan sulit dikendalikan. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, NEW YORK - Keberadaan awal virus Corona atau Covid-19 hingga kini masih simpang siur. Namun, banyak yang beranggapan bahwa virus ini bukanlah murni terjadi secara alami, melainkan melalui suatu rekayasa.

Menariknya, keberadaan awal virus Corona banyak yang meyakini berasal dari Wuhan, China. Tetapi, ada juga yang menyatakan berasal dari Amerika Serikat kemudian dibawa ke Wuhan.

Kabar terkini menyebutkan bahwa Organisasi kesehatan American EcoHealth Alliance menerima beberapa juta dolar Amerika Serikat (AS) dalam pembiayaan mulai tahun 2014 dari pemerintah AS untuk melakukan penelitian tentang patogen, termasuk virus corona (Covid-19).

Kondisi terkini di China. Wilayah pertama kali muncul virus corona ini kembali lockdown.
Kondisi terkini di China. Wilayah pertama kali muncul virus corona ini kembali lockdown. (Tribun Manado)

Penelitian ini dilakukan untuk mencari kemungkinan apakah patogen ini melompat dari hewan ke manusia.

Perusahaan ini didanai oleh National Institute of Allergy and Infectious Diseases, dengan salah satu programnya berlangsung pada 2014 hingga April 2020, sedangkan program lainnya berlanjut hingga saat ini.

Menurut sekitar 900 halaman dokumen yang diperoleh dan dianalisis oleh para ahli dan aktivis The Intercept, EcoHealth Alliance mempelajari virus corona yang ditemukan pada kelelawar menggunakan laboratorium level 3 di Pusat Percobaan Hewan Universitas Wuhan, bukan di Institut Virologi Wuhan.

Hal ini sekaligus membantah dugaan banyak pendukung teori konspirasi serta beberapa pejabat pemerintah AS yang selama ini menuding lab virologi kota tersebut yang berada dibalik pandemi ini.

Hibah untuk penelitian ini dilaporkan disebut 'Memahami Risiko Munculnya Virus Corona dari Kelelawar' dan tidak hanya mempelajari tentang virus yang ditemukan secara alami pada kelelawar gua saja, namun juga pada kelelawar yang dikatakan telah 'direkayasa secara genetik'.

Baca juga: Kehadiran Bendungan Lolak Bisa Cegah Banjir di Ibu Kota Bolmong

Baca juga: Terbakar Lebih dari 2 Jam, Begini Kondisi Sel yang Tewaskan 41 Orang karena Terkunci

Seperti yang disampaikan Direktur Eksekutif kelompok Hak Untuk Tahu AS yang menyelidiki asal-usul Covid-19, Gary Ruskin.

"Dokumen-dokumen ini adalah peta jalan menuju penelitian berisiko tinggi yang dapat menyebabkan pandemi saat ini," kata Ruskin.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved