Breaking News:

Berita Minsel

Warga Motoling Minsel Meninggal karena Infeksi Bakterial, Erwin: Tidak Ada Kaitannya dengan Vaksin

Kepala Dinas Kesehatan Minsel, Erwin Schouten, JT meninggal akibat infeksi bakterial disertai penurunan Hemoglobin (Hb).

Penulis: Rul Mantik | Editor: Rizali Posumah
Tribun Jakarta
Ilustrasi Meninggal Dunia. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, Manado - Misteri kematian JT (30), Warga Desa Motoling Dua, Kecamatan Motoling, Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel), Provinsi Sulawesi Utara, terungkap.

Informasi diperolah Tribun Manado, kematian JT bukan karena efek vaksin AstraZeneca, namun karena penyebab lain.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Minsel, Erwin Schouten, JT meninggal akibat infeksi bakterial disertai penurunan Hemoglobin (Hb).

"Sesuai data pemeriksaan laboratorium, Ny JT meninggal dunia akibat infeksi bakterial yang berat disertai penurunan Hb," kata Erwin Schouten, saat diwawancarai Tribun Manado di Kantor Bupati Minsel, Selasa (3/8/2021).

Infeksi bakterial berat dan penurunan Hb darah ini, kata Erwin, tidak ada kaitannya dengan vaksinasi Covid-19.

"Jadi, infeksi bakterial dan penurunam Hb Ny JT tidak ada kaitannya dengan vaksinasi Covid-19," ungkap Erwin.

Dikatakan Erwin, sesuai casuality asessment dari Gugus Tugas Pengendalian Covid-19 Provinsi Sulut pada Tanggal 23 Juli 2021, diperoleh kesimpulan bahwa penyebab kematian JT adalah sepsis dan anemia pasca pendarahan.

"Kesimpulannya, penyebab kematian Ny JT adalah sepsis dan anemia pasca pendarahan," tandasnya.

Kesimpulan ini didapat setelah Gugus Tugas Penanggulangan Covid-19 mendapatkan data laboratorium, serta hasil diskusi dengan Komite Nasional (Komnas) Penanggulangan dan Pengkajian (PP) Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI), Komite Daerah (Komda) PP KIPI Provinsi Sulut, Puskesmas Motoling, Rumah Sakit Cantia Tompasobaru, Dinas Kesehatan Kabupaten Minsel dan Dinas Kesehatan Provinsi Sulut.

"Dari hasil diskusi dengan data medis yang diperoleh, Gugus Tugas Penanggulangan Covid-19 menyimpulkan bahwa kematian Ny JT adalah koinsiden, artinya tidak ada kaitannya dengan pemberian vaksin Covid-19," pungkas Erwin Schouten.

Halaman
123
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved