Breaking News:

Viral Medsos

Anggota DPRD NTB Marah-marah di Pos Penyekatan, Tak Terima Diminta Putar Balik, Minta Petugas Bubar

Anggota DPRD Provinsi Nusa Tenggara Barat itu geram dengan perlakuan petugas keamanan di pos penyekatan di pintu masuk Kota Mataram.

Editor: Gryfid Talumedun
Tangkapan layar
Anggota DPRD NTB Marah-marah di Pos Penyekatan, Tak Terima Diminta Putar Balik, Minta Petugas Bubar 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Beredar di media sosial video anggota DPRD Provinsi Nusa Tenggara Barat Najamuddin Moestafa marah-marah di pos penyekatan.

Najamuddin Moestafa geram dengan perlakuan petugas keamanan di pos penyekatan di pintu masuk Kota Mataram.

Hal tersebut lantaran Ia tidak mampu menunjukkan kartu bukti vaksin.

Tangkapan layar video Anggota DPR D <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/ntb' title='NTB'>NTB</a> debat dengan Polisi

Anggota DPRD Provinsi Nusa Tenggara Barat itu geram dengan perlakuan petugas keamanan di pos penyekatan di pintu masuk Kota Mataram.

Pasalnya, gara-gara tidak mampu menunjukkan kartu bukti vaksin, banyak warga termasuk dirinya diminta putar balik.

Menurutnya, aturan itu dianggap konyol. Sebab, pemerintah sendiri hingga sekarang belum mampu memenuhi kebutuhan vaksin bagi seluruh warga Indonesia.

“Jadi negara ini baru beli vaksin 80 juta, sementara yang akan divaksin itu 270 juta, kami bagian dari yang belum divaksin,” katanya dalam video yang viral saat debat dengan polisi.

“Jadi kalau ini orang bolak-balik ini, kasihan rakyat mau diginikan ya, regulasinya salah negara ini. Setop melakukan cara seperti ini, Anda bubar saja,” tegas Najamuddin.

Masih Ingat Ponaryo Astaman? Dulu Jadi Pemain Langganan Timnas, Kini Jabat Orang Nomor 2 di Klub

Saat kejadian itu, seorang anggota polisi di lokasi kejadian sempat meminta Najam untuk bersikap baik-baik.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved