Breaking News:

Vaksinasi Covid

Juru Kunci Makam Bung Karno Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Covid-19

Nur Rohim merasakan gangguan kesehatan, antara lain badan lemas dan demam setelah sembilan hari setelah mendapat suntikan dosis kedua vaksin Covid-19.

istimewa
ILUSTRASI Presiden Jokowi menabur bunga di pusara Makam Bung Karno Kota Blitar, Kamis (3/1/2019). 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Juru kunci makam Bung Karno, Nur Rohim (44) mengalami lumpuh setelah menjalani vaksinasi covid-19.

Nur Rohim merasakan gangguan kesehatan, antara lain badan lemas dan demam setelah sembilan hari setelah mendapat suntikan dosis kedua vaksin Covid-19.

Dia kini hanya tergolek lemas di rumahnya, Desa Sawentar, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar.

Rohim masuk kelompok prioritas vaksinasi tahap kedua sebagai petugas pelayanan publik. Sehari-hari dia harus melayani ratusan dan kadang ribuan peziarah Makam Bung Karno di Kelurahan Bendogerit, Kota Blitar itu.

Sebagai juru kunci, Rohim juga akan memimpin doa para peziarah di pusara Proklamator Kemerdekaan itu.

Berdasarkan keterangan keluarga, Rohim menerima suntikan dosis pertama pada 11 Maret. Lalu, dosis kedua pada 16 Maret.

Sekitar sembilan hari setelah menerima suntikan dosis kedua, kesehatan Rohim terus menurun.

"Katanya kakinya teklok (lemas), mulai kesusahan menyangga badan. Juga demam tapi nggak tinggi," ujar Munifatul Khotimah, istri Rohim, Rabu malam (5/5/2021).

Nur Rohim, juru kunci Makam Bung Karno, terbaring di tempat tidur seperti mengalami kelumpuhan di rumahnya di Desa Sawentar, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar, Rabu malam (5/5/2021)
Nur Rohim, juru kunci Makam Bung Karno, terbaring di tempat tidur seperti mengalami kelumpuhan di rumahnya di Desa Sawentar, Kecamatan Kanigoro, Kabupaten Blitar, Rabu malam (5/5/2021) (KOMPAS.COM/ASIP HASANI)

Menurut Khotimah, waktu itu suaminya juga mengeluhkan sakit perut, susah buang air besar, dan susah kencing.

Hari berganti hari, kondisi kesehatannya tidak membaik, semakin memburuk.

Pada 12 April, keluarga membawa Rohim ke RSUD Mardhi Waluyo, Kota Blitar, untuk mendapat perawatan medis.

Rohim menjalani rawat inap selama tiga hari hingga 15 April. Namun, sehari kemudian, Rohim semakin lemas hingga kesusahan jika harus berdiri.

Setelah lima hari dirawat di rumahnya, Rohim kembali dilarikan ke rumah sakit yang sama. Ia dirawat selama sembilan hari hingga 21 April.

Namun kondisi kesehatannya tidak berubah, kondisinya justru semakin parah dan tak mampu berdiri.

Ketika ditemui Kompas.com di kamarnya, kedua mata Rohim tertutup rapat. Namun, urat wajahnya terlihat tegang seperti menahan rasa sakit.

Kesan itu mungkin semakin kuat oleh tulang wajah yang nampak lebih menonjol lantaran tubuhnya yang semakin kurus.

Khotimah kemudian membisikkan sesuatu ke telinga suaminya. Rohim membuka matanya sejenak, tetapi segera menutupnya lagi.

"Beginilah mas, badannya tambah kurus meskipun akhir-akhir ini mulai tidak susah makannya," tutur Khotimah.

Meski sudah dua kali dirawat di rumah sakit, Khotimah mengaku hingga saat ini pihak keluarga tidak mengetahui pasti penyakit yang diderita suaminya itu.

Menurut Khotimah, selama perawatan rumah sakit yang pertama maupun yang kedua, RSUD Mardhi Waluyo tidak pernah secara gamblang menjelaskan penyakit Rohim.

"Kalau saya tanya dokter yang memeriksa suami saya di rumah sakit jawabannya malah balik nanya, kenapa suami saya kok begitu padahal hasil pemeriksaan lab tidak (menunjukkan) ada masalah," ujar Khotimah.

Khotimah mengeluarkan amplop besar dari kamarnya. Amplop itu berisi beberapa lembar film hasil foto rontgen organ dalam Rohim, juga sebuah nota hasil pemeriksaan ultrasonografi.

"Kata dokter dari hasil ini semua kondisi organ dalam tidak ada masalah," ujarnya.

Sakit yang dialami Rohim membuat Khotimah dan keluarga bingung. Menurut Khotimah, pihak rumah sakit juga tidak pernah memberi informasi yang jelas penyakit Rohim.

Ia juga sempat menanyakan apakah penyakit suaminya itu berhubungan dengan vaksin Covid-19 kepada rumah sakit, tetapi ia tak mendapat jawaban yang lugas.

Khotimah berharap segera mendapat jawaban dari penyakit yang diderita Rohim.

"Kami hanya orang desa, pendidikan seadanya. Tapi suami saya sebelum ini paling kalau sakit ya cuma batuk, pilek, demam dua atau tiga hari kemudian sembuh. Apakah ini karena vaksin, jelas kami tidak tahu juga, tapi karena apa?" ujar Khotimah.

Tanggapan Dinas Kesehatan

Sementara itu, Kepala Bidang Pencegahan Penyakit Menular Dinas Kesehatan Kota Blitar Didik Jumianto mengatakan akan menindaklanjuti kondisi Nur Rohim.

Didik mengaku baru mengetahui hal itu. Meski pada kartu vaksin telah dibubuhkan nomor telepon darurat yang bisa dihubungi penerima vaksin, pihaknya belum menerima laporan.

"Terima kasih atas informasinya. Mohon waktu kami akan telusuri dulu, termasuk rekam medis yang bersangkutan," ujarnya saat ditemui Kompas.com di ruang kerjanya, Kamis (6/5/2021).

Didik mengatakan, pihak Dinkes Kota Blitar akan segera melihat kondisi Nur Rohim di rumahnya hari ini.

Didik mengoreksi informasi mengenai pemberian dosis pertama vaksin Covid-19 terhadap Rohim. Menurutnya, dosis pertama diberikan pada 1 Maret, bukan 11 Maret.

Dosis kedua, ujarnya, diberikan pada 16 Maret.

"Ada tulisan tangan di kartu vaksinasi di mana huruf dua Romawi dibaca oleh pihak keluarga sebagai angka 11. Kalau hal ini saya bisa memastikan sepenuhnya," tegasnya ketika Kompas.com menunjukkan foto kartu vaksinasi milik Nur Rohim.

Tukang sapu

Rohim baru dua tahun diangkat sebagai juru kunci Makam Bung Karno. Ia tercatat sebagai pegawai negeri sipil di bawah Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kota Blitar.

Sebelumnya, Rohim kerja serabutan sebagai tenaga honorer termasuk menjadi tukang sapu di kompleks Makam Bung Karno.

Kepala Bidang Pengelolaan Kawasan Wisata, Disparbud Kota Blitar Heru Santoso mengatakan, ada tiga juru kunci dan seorang kepala juru kunci di Makam Bung Karno.

Salah satu dari tiga juru kunci itu, ujar Heru, adalah Nur Rohim.

"Sudah dua tahun Nurrohim menjadi juru kunci," ujarnya melalu pesan tertulis, Kamis.

Heru mengatakan, pihak Disparbud sudah mengetahui kondisi Nur Rohim dan sudah menyarankan pihak keluarga untuk memeriksakan diri ke rumah sakit.

SUMBER: 9 Hari Setelah Disuntik Vaksin Covid-19, Juru Kunci Makam Bung Karno Lumpuh, Begini Gejalanya...

Editor: Aldi Ponge
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved