Asusila

Ayah Jadikan Anak Gadis Pemuas, Digarap Tiap 2 Minggu hingga Hamil 6 Bulan, Ungkap Awal Kejadian

Hampir setiap hari pria berstatus ayah ini melihat anaknya memakai celana pendek. Hal ini membuat KES, sang ayah tiri

Editor: Aswin_Lumintang
Fajar
Ilustrasi cabuli anak tiri 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MUARA ENIM - Hampir setiap hari pria berstatus ayah ini melihat anaknya memakai celana pendek. Hal ini membuat KES, sang ayah tiri yang masih berusia 31 tahun tidak mampu menahan nafsunya.

Baca juga: Prediksi Liga Champions Chelsea vs Real Madrid, Los Blancos Peluang Menang, Tiga Pemain Lawan Cedera

Baca juga: Banyak Warga Non-Muslim Sulut Tertarik Konsep Partai Ummat, Ini Pemaparan Jainuddin Damopolii

Dia pun mencari cara bisa mencabuli anaknya tanpa diketahui sang istri.

Kasus rudapaksa anak di bawah umur terjadi di Kabupaten Muara Enim, Sumatera Selatan.

Diketahui yang menjadi korbannya adalah gadis berinisial TM berumur 15 tahun.

Sedangkan pelakunya merupakan orang dekat korban, yakni ayah tirinya KES (31).

Ilustrasi - kasus ayah mencabuli anak tirinya.
Ilustrasi - kasus ayah mencabuli anak tirinya. (via Surya.co.id)

Pria warga Kecamatan Lubai, Kabupaten Muara Enim ini tega menghamili anak tirinya hingga hamil 6 bulan.

"Tersangka setiap mencabuli anaknya selalu Ibu kandung korban tidak ada di rumah atau jauh dan dibawah ancaman," kata Waka Polres Muara Enim, Kompol Agung Adhitya Pranata SH SIK didampingi Kasatreskrim Polres Muara Enim AKP Widhi Andika Darma SIK SH pada saat press release di Mapolres Muara Enim, Senin (3/5/2021).

Tersangka KES ditangkap karena mencabuli anak tirinya hingga hamil enam bulan.
Tersangka KES ditangkap karena mencabuli anak tirinya hingga hamil enam bulan. (zoom-)

 
Menurut Kompol Agung, kejadian perbuatan terlarang tersebut terjadi sejak September 2020 tahun hingga April 2021.

Tersangka merasa nafsu karena sering melihat korban menggunakan celana pendek pada saat berada di rumah.

Kemudian terlintaslah dipikirannya untuk menyetubuhi korban yang merupakan anak tirinya sendiri.

Setelah menyiapkan rencana, di bulan September 2020, tersangka bersama istrinya pergi ke kebun karet untuk menyadap karet.

Ketika telah berada di kebun, ia pun berpura-pura kelupaan barang dan minta izin ke istrinya yang merupakan ibu korban untuk pulang kembali ke rumah.

Ketika sampai di rumah ia pun mencari korban dan melihatnya sedang tiduran di dalam kamar dengan menggunakan celana pendek.

Melihat hal tersebut nafsu tersangka langsung bergejolak dan tanpa pikir panjang mendekap korban sambil meminta untuk dilayani layaknya hubungan suami istri.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved