Breaking News:

Berita Sitaro

Cuaca di Sitaro Kian Membaik, Aktivitas Nelayan Kembali Normal

Berdasarkan data yang diperoleh dari BMKG tertanggal 22 April 2021, wilayah Sitaro sudah tidak termasuk dalam daftar peringatan dini gelombang tinggi.

Istimewa.
Sejumlah perahu nelayan yang terikat akibat terjangan cuaca buruk beberapa waktu lalu, kini mulai dipakai untuk melaut. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, Manado - Selang dua hari terakhir ini, kondisi cuaca di Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro (Sitaro) mulai membaik.

Berdasarkan data yang diperoleh dari Badan Meteorologi Klimatoligi dan Geofisika (BMKG) tertanggal 22 April 2021, wilayah Sitaro sudah tidak termasuk dalam daftar peringatan dini gelombang tinggi.

Sedangkan Laut Sulawesi Bagian Barat dan Perairan Kepulauan Talaud yang sebelumnya memiliki peluang tinggi gelombang antara 2,5 meter hingga 4 meter sejak beberapa hari lalu, kini sudah berada pada peluang tinggi gelombang 1,25 meter sampai 2,5 meter.

Dalam narasinya disebutkan, Typhoon Surigae (940 hPa) pada koordinat 17.2 LU 125.3 BT. Kecepatan angin maksimum 90 knot bergerak kearah Barat Laut.

Pola angin di wilayah Indonesia bagian utara umumnya bergerak dari Barat Daya - Barat dengan kecepatan 7-19 knot.

Sedangkan di wilayah Indonesia bagian selatan umumnya bergerak dari Tenggara - Barat Daya dengan kecepatan 6-24 knot.

Kondisi ini pun berdampak positif pada berbagai aspek kehidupan masyarakat.

Salah satunya aktivitas para nelayanan tradisional di Kabupaten Sitaro, yang kini bisa kembali melaut seperti biasanya.

"Sejak kemarin, saya dan beberapa rekan lain sesama nelayan sudah bisa melaut seperti biasanya," kata Hesky, salah satu nelayan di Siau.

Ia pun mengaku senang karena bisa kembali mencari ikan guna memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

Halaman
12
Penulis: Octavian Hermanses
Editor: Rizali Posumah
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved