Breaking News:

Paskah di Sulut

Jumat Agung, Polisi, Tentara dan Umat Jaga Jalan  Salib dan Misa Paroki Santo Ignatius Manado

Sejumlah polisi, tentara dari Kodim Manado dibantu petugas dari Legium Christi (LC) dan kelompok awam umat berjaga di pintu masuk gereja. 

tribunmanado.co.id/Fernando Lumowa
Aparat keamanan dibantu LC dan perwakilan umat menjaga Doa Jalan Salib dan Misa Jumat Agung di Gereja Santo Ignatius Manado, Jumat (02/04/2021). 

Manado, TRIBUNMANADO.CO.ID - Aparat keamanan dibantu umat menjaga prosesi Doa Jalan Salib dan Misa Jumat Agung di Gereja Santo Ignatius Manado, Jumat (02/04/2021). 

Sejumlah polisi, tentara dari Kodim Manado dibantu petugas dari Legium Christi (LC) dan kelompok awam umat berjaga di pintu masuk gereja. 

Umat yang datang mengikuti Doa Jalan Salib dan Misa Jumat Agung wajib melewati penjagaan

Selain itu, mereka wajib mengikuti protokol kesehatan seperti mencuci tangan dan mengukur suhu tubuh. 

Selain itu, mereka wajib mencatat nama, asal wilayah rohani serta alamat sebelum masuk ke gereja.

Aparat keamanan dibantu LC dan perwakilan umat menjaga Doa Jalan Salib dan Misa Jumat Agung di Gereja Santo Ignatius Manado, Jumat (02/04/2021).
Aparat keamanan dibantu LC dan perwakilan umat menjaga Doa Jalan Salib dan Misa Jumat Agung di Gereja Santo Ignatius Manado, Jumat (02/04/2021). (tribunmanado.co.id/Fernando Lumowa)

Pengamanan terhadap pelaksanaan Doa Jalan Salib dan Misa Jumat Agung ditingkatkan menyusul aksi teror bom bunuh diri di Katedral Makassar, Gereja Hati Yesus Yang Mahakudus, Minggu 28 Maret lalu. 

Pastor Paroki Santo Ignatius Manado, Pst Yanko Alo Pr melalui Pastor Pendamping, Pst Terry Ponomban mengatakan, perayaan Tri Hari Suci tahun ini masih sama seperti tahun lalu karena adanya pandemi Covid-19. 

"Karena itu, umat yang datang dibatasi, nama mereka dicatat," jelas Pastor Terry.

Aparat keamanan dibantu LC dan perwakilan umat menjaga Doa Jalan Salib dan Misa Jumat Agung di Gereja Santo Ignatius Manado, Jumat (02/04/2021).
Aparat keamanan dibantu LC dan perwakilan umat menjaga Doa Jalan Salib dan Misa Jumat Agung di Gereja Santo Ignatius Manado, Jumat (02/04/2021). (tribunmanado.co.id/Fernando Lumowa)

Katanya, untuk menghindari membludaknya umat, Doa Jalan Salib dibatasi. Begitu pula untuk Misa Jumat Agung digelar dua kali. 

"Kita gelar jam 12 siang dan jam tiga sore agar tidak ada penumpukan, menghindari kerumunan," jelasnya. 

Halaman
12
Penulis: Fernando_Lumowa
Editor: Rizali Posumah
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved