Breaking News:

News

Beginilah Proses Evakuasi Warga Terpapar Covid 19 Yang Menjadi Korban Banjir, Tim Pakai APD Level 3

Seperti inilah proses evakuasi seorang warga yang terpapar covid 19 dan menjadi korban banjir. Tim evakuasi menggunakan APD level 3.

Wartakotalive.com/Junianto Hamonangan
FOTO - Petugas Sudin Gulkarmat Jakarta Timur, Sabtu (20/2/2021), mengevakuasi warga di Cipinang Muara, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur yang terpapar Covid-19. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Seperti inilah proses evakuasi seorang warga yang terpapar Covid 19 dan menjadi korban banjir

Tim evakuasi menggunakan APD level 3.

Proses evakuasi terjadi di Cipinang Muara, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur.

Baca juga: Gempa Bumi Pukul 22.21 WIB, Tercatat BMKG, Ini Lokasi dan Kekuatannya

Baca juga: Sholat Tahajud, Lengkap Niat, Tata Cara, Waktu Melaksanakan dan Bacaan Doa Setelah Mengerjakan

Baca juga: Peringatan Dini Besok Minggu 21 Februari 2021, BMKG:Wilayah Potensi Cuaca Ekstrem & Gelombang Tinggi

Ada seorang warga yang sedang melakukan Isolasi Mandiri di rumah karena terpapar covid 19. 

Namun karena banjir telah merendam rumahnya, maka warga ini dievakuasi.

Petugas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan mengevakuasi warga yang terpapar Covid-19 tersebut.

Kasi Ops Suku Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan Jakarta Timur, Gatot Sulaeman mengatakan korban dievakuasi setelah rumahnya yang jadi tempat Isolasi Mandiri terendam banjir.

“Sebelumnya sempat Isolasi Mandiri di rumah, tapi karena sekarang kebanjiran jadi dievakuasi," kata Gatot, Sabtu (20/2/2021).

Proses evakuasi pria berusia 50 tahun itu dimulai pukul 17.30 WIB saat banjir akibat luapan Kali Cipinang di sekitar rumah pasien Covid-19 itu sudah mencapai sekitar 2 meter.

Menurut Gatot, evakuasi dilakukan karena Gugus Tugas Covid-19 RW setempat sulit melakukan pemantauan setelah permukiman warga terendam banjir, Jumat (19/2/2021).

"Dari rumahnya pasien dievakuasi menggunakan perahu karet lalu dibawa ke mobil ambulans," ujar Gatot.

Anggota yang ikut melakukan evakuasi ada lima orang dibantu dua tenaga kesehatan Puskesmas Kecamatan Jatinegara.

Mereka memakai alat pelindung diri (APD) lengkap level 3.

"Selanjutnya pasien dibawa petugas Puskesmas ke RS Darurat Wisma Atlet Kemayoran untuk diisolasi," ungkapnya.

Waspada hujan lebat di Jabodetabek

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) meminta masyarakat untuk mewaspadai akan terjadinya potensi hujan lebat pada 23-24 Februari di wilayah Jabodetabek.

Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati mengatakan untuk periode satu pekan kedepan, hujan dengan intensitas ringan-tinggi masih akan terjadi di wilayah Jabodetabek.

"Hari ini kita masih harus waspada, kemudian waspada berikutnya tanggal 23-24 Februari," kata Dwikorita saat konferensi pers secara virtual, Sabtu (20/2/2021) siang.

BMKG telah membuat prakiraan cuaca untuk wilayah Jabodetabek selama sepekan kedepan.

Diterangkan, pada 21-22 Februari, intensitas hujan dikategorikan ringan.

Namun pada 23-24 Februari, intensitas hujan akan kembali tinggi.

"Besok 21 Februari warnanya menjadi hijau muda yang artinya ringan atau rendah," ujar Dwikorita memaparkan, seperti disiarkan YouTube InfoBMKG.

"Tanggal 22 Februari juga masih ringan tapi di bagian selatan hijaunya mulai menua, artinya mulai terbentuk atau terjadi peningkatan intensitas hujan," sambungnya.

Sementara itu, Kepala Pusat Meteorologi dan Pubik BMKG, Fachri Radjab menerangkan bahwa intensitas hujan akan kembali meningkat pada tanggal 23-24 Februari.

"Ada potensi hujan sedang hingga lebat, ini juga harus menjadi kewaspadaan kita juga terutama bagian selatan jakarta," kata Fachri.

Meski begitu, curah hujannya tidak akan setinggi yang terjadi pada Jumat (19/2/2021) kemarin.

"Kalau dilihat dari jumlah curahnya, kami melihat potensinya masih lebat, bahkan sangat lebat, tapi tidak selebat yang terjadi 24 jam kemarin," jelasnya.

Penyebab Hujan Ekstrem di Jabodetabek

Dalam konferensi pers, Dwikorita juga menyampaikan faktor utama penyebab curah hujan ekstrem di Jabodetabek seperti berikut:

1. Pada 18-19 Februari 2021, termonitor adanya aktivitas seruakan udara yang cukup signifikan.

Sehingga, mengakibatkan awan hujan di wilayah bagian barat.

2. Ada aktivitas gangguan atmosfer di zona ekuator, yang mengakibatkan perlambatan dan pertemuan angin.

Ada pembelokan dari arah utara ke wilayah Jabodetabek yang bergerak melambat.

"Di situlah terjadi intensitas pembentukan awan-awan hujan yang akhirnya terkondensasi menjadi hujan dengan intensitas tinggi," kata Dwikorita.

Selain itu, pertemuan angin dari arah Asia, kemudian bertemu dengan angin dari arah Samudra Hindia.

"Karena bertemu jadi terjadi penghambatan, jadi dari utara itu terhalang."

"Tidak bisa langsung menerobos ke selatan, karena terhalang angin dari arah barat."

"Sehingga angin dari utara membelok ke timur, dan melambat."

"Di situlah terjadinya peningkatan pembuatan awan-awan hujan," papar kepala BMKG.

3. Adanya tingkat labilitas dan kebasahan udara di sebagian besar wilayah Jawa bagian barat yang cukup tinggi.

Hal ini mengakibatkan potensi pembentukan awan-awan hujan di wilayah Jabodetabek.

4. Terpantaunya daerah pusat tekanan rendah di Australia bagian utara yang membentuk pola konvergensi di sebagian Pulau Jawa.

"Berkontribusi juga dalam pola pertumbuhan awan hujan di wilayah Jawa bagian barat," imbuh Dwikorita. (*)

Telah tayang di:

Wartakotalive

https://wartakota.tribunnews.com/2021/02/20/rumah-terendam-banjir-warga-cipinang-muara-yang-terpapar-covid-19-dievakuasi-ke-rsd-wisma-atlet?_ga=2.81460055.1157320367.1613773059-1974205032.1576467878

Tribunnews.com

https://www.tribunnews.com/metropolitan/2021/02/20/petugas-evakuasi-pasien-covid-19-yang-terjebak-banjir-2-meter-saat-isolasi-mandiri-di-jatinegara?page=all

Subscribe YouTube Channel Tribun Manado:

Editor: Handhika Dawangi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved