Breaking News:

Gempa Bumi

Pasca Gempat 7,1 Magnitudo di Sulut, Pasokan Listrik Panas Bumi PGE Dipastikan Aman

Rilis resmi dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebut, gempa yang terjadi sekitar pukul 19.23 WIB itu tidak berpotensi tsunami.

Istimewa/Humas BPPT
Proses penyerahan PLTP Merah Putih Lahendong dari GeoForschungsZentrum (GFZ) German Research Centre for Geosciences kepada Badan dan Penerapanan Teknologi (BPPT) RI di Lahendong, Kota Tomohon, Senin (21/1/2019). 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kamis 21 Januari 2021 lalu, lautan utara Pulau Sulawesi diguncang gempa dengan kekuatan magnitudo 7,1.

Rilis resmi dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyebut, gempa yang terjadi sekitar pukul 19.23 WIB tersebut tidak berpotensi tsunami. 

Adapun titik episentrum gempa diketahui berada di jarak sekitar 478,89 km dari ibu kota Sulawesi Utara, Manado, dan berjarak sekitar 465 kilometer dari Ternate, Maluku Utara.

Lanjut BMKG, gempa ini dirasakan warga di Kota Manado, Minahasa, Sangihe, Talaud, Bitung, Tomohon, dan Bolaang Mongondow Selatan.

PT Pertamina Geothermal Energy (PGE) Area Lahendong yang beroperasi di wilayah Kota Tomohon dan Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara termasuk pada wilayah yang terdampak gempa tersebut.

General Manager PGE Area Lahendong Chris Toffel A.E.P menyampaikan, sesaat setelah dirasakan gempa, PGE langsung melakukan monitoring terhadap seluruh fasilitas produksi dan penunjang yang perusahaan tersebut kelola terkait pembangkitan listrik. 

"Sesaat setelahnya dapat kami pastikan seluruhnya dalam kondisi aman dan handal," ujar dia dalam siaran pers yang diterima Kontan, Sabtu (23/1).

Pembangkitan listrik yang dikelola oleh PGE Area Lahendong dari energi panas bumi tersebut merupakan salah satu tulang punggung penyuplai listrik di Sulawesi Utara dan Gorontalo. 

Saat ini, lapangan uap panas bumi dan PLTP PGE Area Lahendong mampu menghasilkan listrik sebesar 120 MW yang mana berkontribusi sekitar 25%--30% dari kebutuhan listrik masyarakat di Sulawesi Utara dan Gorontalo.

“Dengan tetap menerapkan protokol kesehatan, kami tetap bekerja optimal dalam menjaga kehandalan operasional pasokan uap dan listrik di Sulawesi Utara dan Gorontalo, sehingga puji syukur kami sampaikan pasokan listrik dari PGE Area Lahendong kami pastikan aman pasca gempa Sulut,” tandas Chris Toffel.

Baca juga: UPDATE Positif Covid-19 23 Januari 2021, Bertambah 12.191 Kasus, Total 977 Ribu Orang

Baca juga: Dipicu Depresi, Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Rumahnya

Baca juga: Mengharukan! Jenazah Bocah Bernama Yumna Pemilik Jaket Pink Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi

Halaman
1234
Editor: Rizali Posumah
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved