Breaking News:

Penanganan Covid

BPOM Izinkan Penggunaan Vaksin Sinovac, Hasil Analisis Tunjukan Efikasi 65,3%, Ini Penjelasannya

Emergency use authorization (EuA) untuk vaksin Sinovac resmi dikeluarkan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Tangkap layar KompasTV
Kepala BPOM, Penny K Lukito saat jumpa pers, Senin (11/1/2021). 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Izin penggunaan darurat vaksin Covid-19 atau emergency use authorization (EuA) untuk vaksin Sinovac resmi dikeluarkan oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Dengan adanya izin tersebut, maka vaksin Covid-19 Sinovac bisa digunakan di Indonesia. 

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala BPOM, Penny K Lukito dalam jumpa pers, Senin (11/1/2021). 

Baca juga: Arti Mimpi Tsunami, Hati-hati, Ada Orang Jahat Akan Mendatangi Anda, Ini Tafsiran Lengkapnya

Baca juga: Arti Mimpi Berdiri di Puncak Gunung, Sering dikaitkan dengan Kesuksesan, Ini Tafsiran Lengkapnya

Dalam keterangannya, izin penggunaan darurat vaksin Sinovac dikeluarkan BPOM didasarkan pada hasil uji keamanan, khasiat dan mutu vaksin Sinovac

"Berdasarkan data -data tersebut dan mengacu kepada persyaratan dan panduan WHO dalam pemberian persetujuan EuA untuk vaksin Covid-19 maka vaksin Sinovac ini memenuhi persyaratan untuk dapat diberikan persetujuan dalam penggunaan dalam kondisi emergency."

"Oleh karena itu, pada hari ini, Senin, 11 Januari 2021, BPOM memberikan persetujuan dalam penggunaan dalam kondisi emergency untuk vaksin covid-19 yang pertama kali kepada vaksin corona produksi Sinovac yang bekerjasama dengan PT Biofarma," kata Penny sebagaimana dikutip Tribunnews.com dari tayangan KompasTV.

Dalam penjelasannya, Penny mengatakan izin penggunaan darurat vaksin Sinovac dikeluarkan berdasarkan hasil pembahasan oleh BPOM bersama dengan Komite Nasional Penilai Obat dan para ahli bidang kesehatan terkait yang dilakukan pada 29 Desember 2020, 8 Januari 2021 dan 10 Januari 2021. 

Pembahasan menyangkut tiga hal yakni aspek keamanan, khasiat dan mutu vaksin Sinovac setelah dilakukan uji klinis fase 3 di Bandung terhadap 1.600 subyek. 

Berikut rincian hasil pembahasan atas tiga aspek tersebut: 

1. Terbukti aman

Halaman
123
Editor: Ventrico Nonutu
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved