Breaking News:

FPI

Reaksi Fahri Hamzah, Fadli Zon, Sekum PP Muhammadiyah dan Ketua PBNU Terkait Pelarangan Kegiatan FPI

Sejumlah pihak turut angkat bicara terkait keputusan pemerintah disampaikan Menko Polhukam, Mahfud MD, dalam konferensi pers di Jakarta.

Youtube Sekretariat Presiden
Fahri Hamzah dan Fadli Zon berkomentar setelah mendapat anugerah Tanda Kehormatan dari Presiden Joko Widodo (Jokowi). 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Keputusan Pemerintah Pusat yang melarang dan akan menghentikan kegiatan Front Pembela Islam (FPI) menuai pro kontra.

Sejumlah pihak turut angkat bicara terkait keputusan pemerintah disampaikan Menko Polhukam, Mahfud MD, dalam konferensi pers di Kantor Kemenko Polhukam, Rabu (30/12/2020) siang.

"Pemerintah melarang aktivitas FPI dan akan menghentikan setiap kegiatan yang dilakukan FPI karena FPI tidak lagi mempunyai legal standing baik sebagai ormas maupun organisasi biasa," ujar Mahfud MD.

Hal tersebut, kata Mahfud MD, berdasarkan peraturan perundang-undangan dan sesuai putusan MK, tertanggal 23 Desember 2014.

"Pelanggaran kegiatan FPI ini dituangkan di dalam keputusan bersama enam pejabat tertinggi di kementerian dan lembaga," lanjut Mahfud MD.

Adapun keenam pejabat tersebut adalah Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate.

Kemudian, Jaksa Agung ST Burhanuddin, Kapolri Jenderal Pol Idham Azis, dan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Boy Rafly Amar.

Keputusan pemerintah ini pun menuai beragam reaksi dari sejumlah pihak, baik dari kalangan politisi maupun ormas keagamaan seperti NU dan Muhammadiyah.

Berikut tanggapan sejumlah pihak yang dirangkum TribunTernate.com (Tribun Network):

Fahri Hamzah Sesalkan Sikap Pemerintah

Halaman
1234
Sumber: Tribun Ternate
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved