Update Virus Corona Dunia

Kandidat Presiden Minta Pemerintah AS Hapus Sanksi Buat Iran Karena Wabah Virus Corona

Pemerintah Amerika Serikat diminta untuk menghapus sanksinya atas Iran, pada Kamis (02/4/2020).

ERIN BOLLING / US ARMY / AFP
Foto Angkatan Darat AS pada 8 Maret 2020 menunjukkan seorang karyawan USAMRIID (Institut Penelitian Medis Angkatan Darat Amerika Serikat) sedang melakukan penelitian terhadap virus coronavirus baru, COVID-19. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Joe Biden yang merupakan kandidat terpilih calon presiden AS dari Partai Demokrat, meminta pemerintah AS untuk menghapus sanksinya atas Iran, pada Kamis (02/4/2020).

Permintaan itu dilakukan Biden agar penderitaan rakyat Iran berkurang atas wabah virus corona yang sedang berlangsung.

Biden mengatakan pemerintah AS harus menyiapkan saluran khusus bagi bank dan perusahaan lain untuk beroperasi di Iran dan mengeluarkan lisensi untuk perdagangan obat-obatan dan alat kesehatan.

Mantan wakil presiden AS itu juga mengimbau adanya jaminan untuk membantu kelompok-kelompok bahwa mereka tidak akan dihukum karena beroperasi di Iran.

Selain itu, menurut Biden juga, Teheran harus membalas tindakan tersebut dengan membebaskan warga AS yang ditahan di Iran.

Menurut Biden seperti yang dilansir AFP, kampanye 'tekanan maksimum' Presiden AS Donald Trump di Iran yang memuat sanksi besar-besaran telah menjadi bumerang yang buruk dan mendorong agresi dari rezim Republik Islam Iran itu.

Dalam sebuah pernyataan, Biden mengatakan,"Tidak masuk akal bahwa dalam krisis kesehatan global, menambah kegagalan dengan tindak kejam yang menghambat akses pada bantuan kemanusiaan yang dibutuhkan."

Dia juga mengatakan kalau secara artifisial membatasi aliran bantuan kemanusiaan internasional hanya untuk mengejar poin politik bukan tindakan yang tepat.

Hal itu dinilainya tidak hanya akan mengizinkan pemerintah Iran untuk mengalihkan tanggung jawab akan tanggapannya yang gagal.

namun juga akan meningkatkan ancaman sebab virus corona kepada rakyat AS. Baik untuk saat ini mau pun di masa mendatang.

Halaman
12
Editor: Rizali Posumah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved