Perairan Natuna

Pengamat: Prabowo Sudah Takut Duluan, China Urutan 3, Indonesia Urutan 16

Sikap Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto yang kalem soal konflik perairan Natuna

Pengamat: Prabowo Sudah Takut Duluan, China Urutan 3, Indonesia Urutan 16
Kolase TribunNewsmaker - Instagram @ susipudjiastuti/ Kompas.com
Susi Pudjiastuti dan Menhan Prabowo Subianto beda pendapat soal masalah kapal Asing di Natuna 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Sikap Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto yang kalem soal konflik perairan Natuna terus menjadi perbincangan para elit politik Indonesia.

Termasuk koalisi Gerindra sewaktu pemilihan presiden lalu yakni, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang menyatakan keheranannya atas sikap eks Capres mereka lalu.

Prabowo Subianto - Presiden Joko Widodo
Prabowo Subianto - Presiden Joko Widodo (Kolase Foto: Kompas.com/Tribunnews)

Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto dinilai bersikap lunak dalam insiden kapal China yang wara-wiri di perairan Natuna. Prabowo mengatakan pemerintah akan menempuh jalan yang baik.

ujar Prabowo usai rapat di Gedung Kementerian Koordinator Bidang Maritim dan Investasi, Jakarta, Jumat (3/1).

Sikap dan ucapan Prabowo berkebalikan dengan sikap Menteri Luar Negeri Retno Marsudi. Retno telah memanggil Dubes China di Jakarta untuk memberikan nota protes terhadap klaim Natuna.

Iran Hujani Markas Pasukan AS dengan Puluhan Rudal, Jaringan Milisi: Peti Mati untuk Marinir AS

TES Kepribadian, Lihat Jenis Hewan Dalam Gambar dan Simak Penjelasannya Sesuai Pilihan

Mandikan Jenazah Sang Ibunda, Rizky Febian Temukan Ini, Pantas Lapor Soal kematian Lina Eks Sule

Sikap Prabowo soal Natuna juga bertolak belakang dengan kegarangannya saat Pilpres 2019. Dalam Debat Capres Pilpres 2019 soal pertahanan, Prabowo berkali-kali menyebut militer Indonesia tak dikelola dengan baik oleh pemerintahan Joko Widodo.

Prabowo bahkan saat itu lantang menyatakan bahwa dirinya lebih TNI dari banyak TNI.

Menurutnya, kekuatan militer Indonesia rapuh. Sehingga Indonesia sering direndahkan oleh negara lain dalam persoalan internasional.

Pengamat Intelijen dan Keamanan Stanislaus Riyanta menilai Prabowo melunak karena sadar kekuatan militer Indonesia tak sebanding dengan China.

Situs Globalfirepower.com mencatat kekuatan militer Indonesia berada di peringkat 16 dunia. Indonesia memiliki personel militer sekitar 800 ribu orang. Terdiri dari 400 ribu personel aktif dan 400 ribu personel cadangan. Namun demikian, ada 108 juta penduduk yang siap perang jika keadaan mengharuskan.

Halaman
12
Editor: Aswin_Lumintang
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved