Keluarga Ketua KPK Diteror: Kasus Buku Merah Akan Dilanjutkan

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo mengaku kerap mendapatkan teror. Tidak hanya Agus

tribunnews.com
Ketua KPK Agus Rahardjo siap 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo mengaku kerap mendapatkan teror. Tidak hanya Agus, komisioner KPK lainnya seperti Laode Syarif, Saut Situmorang, Basaria Panjaitan dan Alexander Marwata juga mendapatkan hal serupa.

Hacker Serang Twitter Wamenag Zainut: Pelaku Unggah Konten Pronografi

Teror tersebut muncul saat lembaga antirasuah itu menangani kasus korupsi besar dan melibatkan 'orang-orang penting' di Indonesia. "Kasus yang ditangani itu kalau kasusnya besar, melibatkan orang penting, dan orang besar itu biasanya memang satu, penanganannya susah sekali dan biasanya lama. Dan itu juga mohon maaf pressurenya juga cukup kuat," kata Agus di sela-sela Media Gathering di Sukabumi, Jawa Barat, Minggu(27/10).

Bahkan, Agus berujar, tekanan bernada teror itu sampai menyasar tidak hanya pada dirinya melainkan hingga ke keluarganya. "Baik pada saya sendiri maupun lingkungan saya termasuk keluarga," ujarnya.

Agus enggan menjelaskan lebih rinci soal teror dan tekanan-tekanan yang dialaminya itu. Ia hanya mengaku apabila KPK tengah membidik dan menelusuri kasus korupsi yang melibatkan orang penting di Indonesia, pihaknya kerap mendapatkan tekanan yang diberikan itu besar sekali.

"Jadi itu mau tidak mau harus diakui, ada. Kasusnya saya nggak perlu sebut satu per satu ya. Tetapi kasus yang besar, melibatkan tokoh besar itu biasanya memang complicated, waktunya panjang dan memberikan tekanan yang cukup besar," kata Agus.

Diketahui, kediaman Agus Rahardjo pernah diteror bom oleh orang tak dikenal beberapa waktu lalu. Tak hanya Agus, Laode M Syarif juga pernah mendapatkan teror serupa. Celakanya, hingga kini pihak kepolisian masih mengusut kasus itu, dan belum diketahui siapa orang yang melakukan teror tersebut.

Buku Merah

Wakil Ketua KPK Laode M Syarif menyebut pihaknya memiliki salinan buku merah yang merujuk pada barang bukti terkait kasus suap ke hakim Mahkamah Konstitusi (MK) Patrialis Akbar berupa buku tabungan atau catatan keuangan CV Sumber Laut Perkasa milik pengusaha daging Basuki Hariman. "Ya buku merah sendiri kita punya copy-nya kok," ujar Laode.

Dua Istri Baghdadi Pakai Rompi Bom: Trump Benarkan Pemimpin ISIS Tewas

Pernyataan tersebut sekaligus menjawab pertanyaan awak media terkait langkah kepolisian yang telah menghentikan penanganan kasus dugaan perusakan buku merah. Komisioner KPK yang akan purna tugas pada Desember ini menegaskan penanganan kasus perusakan buku merah ditangani pihak kepolisian.

Namun, menurut Laode Syarif, penyidik KPK masih bisa mengembangkan perkara itu menggunakan buku merah hasil salinan. "Sebelum kita menyerahkan buku merah itu ke Polri kita bikin duplikasinya dan ditandatangani semua oleh para pihak yang mengambil itu jadi sama otentik. Jadi kalau ada pengembangan kasus yang berhubungan dengan itu, itu masih ada," kata Laode.  Mabes Polri sebelumnya menyatakan dalam gelar perkara yang dilakukan di Polda Metro Jaya diputuskan tidak ditemukan adanya perusakan buku merah. Kepolisian menyebut gelar perkara tersebut dilakukan secara transparan dengan melibat pihak dari KPK dan kejaksaan.

Halaman
123
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved