News

Sering Diamuk Tarkam, Dumoga Sejatinya Laboratorium Kerukunan Umat Beragama

Disana ada hasil bumi semisal milu, pisang serta berbagai varietas padi Ketika Tribun Manado memotret, seorang penjaga stan berujar.

Sering Diamuk Tarkam, Dumoga Sejatinya Laboratorium Kerukunan Umat Beragama
artur rompis/tribun manado
Sering Diamuk Tarkam, Dumoga Sejatinya Laboratorium Kerukunan Umat Beragama 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Stan kecamatan Dumoga dalam kegiatan kontak tani dan nelayan indonesia di Desa Kopandakan, Bolmong, Senin lalu, cukup menyita perhatian.

Disana ada hasil bumi semisal milu, pisang serta berbagai varietas padi

Ketika Tribun Manado memotret, seorang penjaga stan berujar. "Dumoga juga kaya pak, tak selalu rusuh," kata dia sambil tersenyum pahit.

Hampir sebulan ini, narasi terhadap dumoga di berbagai media adalah rusuh melulu.

Tentang darah, ketegangan, kemarahan, ketakutan, tentang warga mengungsi dan anak anak tak sekolah.

Padahal sesungguhnya narasi yang lebih luas di Dumoga adalah kerukunan dan kesuburan.

Hanya memang bak pepatah, nila setitik merusak susu sebelanga, itulah yang terjadi, rusuh sesaat menghapus jejak kerukunan selama berpuluh tahun di dumoga.

Di dumoga menetap berbagai suku, dari Minahasa, Mongondow, Bali, Jawa dan semuanya hidup rukun.

Majalah tempo pernah menulis tentang kisah damai yang menyentuh antara umat Islam, Kristen dan Hindu di

Mopuya yang terwakili oleh tiga tempat ibadah yang bersebelahan.

Halaman
123
Penulis: Arthur_Rompis
Editor: Maickel_Karundeng
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved