Bela Jokowi, Poin Ini Kata Hasto Jadi Alasan Presiden Tak Kunjung Mengeluarkan Perppu KPK

Dilema Presiden Joko Widodo terkait desakan mencabut UU KPK yang dinilai kontroversi dibeber Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan

Bela Jokowi, Poin Ini Kata Hasto Jadi Alasan Presiden Tak Kunjung Mengeluarkan Perppu KPK
Tribunnews.com/Dennis Destryawan
Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto bersama Ketua DPP PDI Perjuangan, Djarot Syaiful Hidayat, dan Bupati Pangandaran Jeje Wiradinata. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MATARAM - Dilema Presiden Joko Widodo  terkait desakan mencabut UU KPK yang dinilai kontroversi dibeber Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan (PDI-P) Hasto Kristiyanto.

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan (PDI-P) Hasto Kristiyanto mengungkapkan alasan Presiden Joko Widodo tak kunjung mengeluarkan Perppu untuk mencabut UU KPK yang kontroversial.

Hasto Kristiyanto, Sekretaris Umum PDI Perjuangan
Hasto Kristiyanto, Sekretaris Umum PDI Perjuangan (TRIBUNNEWS/DENNIS DESTRYAWAN)

Hasto Kristiyanto menilai Jokowi tak kunjung mengeluarkan Perppu UU KPK karena undang-undang tersebut belum diberlakukan.

Pasalnya, UU KPK sendiri baru mulai berlaku pada 14 Oktober 2019 mendatang.

Lebih lanjut, Hasto menilai sikap mahasiswa yang mengultimatum Presiden Joko Widodo mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perppu) untuk membatalkan UU Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tak relevan.

Sebabnya, UU KPK belum berlaku hingga pada tenggat waktu yang diberikan yakni 14 Oktober.

"14 Oktober kan undang-undangnya juga belum berlaku. Gimana mau mengeluarkan sebuah Perppu ketika UU-nya belum berlaku," kata Hasto saat ditemui di Pondok Pesantrel Luhur Al Tsaqofah, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Selasa (8/10/2019).

Baca: Kapolri Jenderal Tito Karnavian Sebut Kalau Tokoh-tokoh Ini Tertangkap, Papua Aman

Baca: Peluncuran dan Fitur Baru PlayStation 5 Akhirnya Diumumkan Sony

Baca: Kampus Unima Jadi Lokasi Pengobatan Gratis 

Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto di Hotel My Home, Sintang, Pontianak, Kalimantan Barat, Jumat (13/9/2019).(KOMPAS.com/Haryantipuspasari) ( )

Hasto meminta mahasiswa bersikap rasional dan mengikuti sistem kenegaraan yang sudah ada, yakni dengan menunggu hasil uji materi terhadap UU KPK di Mahkamah Konstitusi (MK).

Ia pun meminta mahasiswa tak berprasangka buruk kepada Jokowi. Sebab, kata Hasto, mahasiswa menilai seolah Jokowi tak berkomitmen memberantas korupsi dengan menyetujui revisi UU KPK.

Halaman
1234
Editor: Aswin_Lumintang
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved