Hukum

Tanpa Diagendakan, Mendadak Menpora Datangi Presiden Jokowi, Ada Apa?

Tak dijadwalkan di agenda resmi, Imam Nahrawi mendadak mendatangi Istana Kepresidenan untuk bertemu Presiden Jokowi. Ada apa?

Tanpa Diagendakan, Mendadak Menpora Datangi Presiden Jokowi, Ada Apa?
Suara.com
Imam Nahrawi - Menpora RI 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi mendadak mendatangi Istana Kepresidenan Jakarta pada Selasa (30/4) sore.

Ia menemui Presiden Joko Widodo usai sehari sebelumnya dihadirkan sebagai saksi kasus dugaan penerimaa suap dana hibah Kemenpora ke Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI).

Kedatangan Imam ke Istana Kepresidenan pukul 15.50 WIB itu tidak terjadwal dalam agenda resmi kepresidenan yang diberikan kepada media.

Jokowi juga tidak dijadwalkan untuk menghadiri acara lain karena dijadwalkan melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Boyolali, Jawa Timur, pukul 19.00 WIB.

Pantauan Tribun, Imam keluar dari pintu masuk kawasan Kantor Presiden didampingi ajudannya pada pukul 15.50 WIB itu. Dia berjalan dengan tergesa-gesa menghindari awak media. Menteri asal PKB itu mengaku kedatangan sehari pasca-sidang kasus KONI ini sebatas 'silaturahmi'.

Menpora Imam Nahrawi bertemu Jokowi di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (30/4/2019)
Menpora Imam Nahrawi bertemu Jokowi di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa (30/4/2019) (TribunJakarta.com/Theresia Felisian)

Baca: Terjaring OTT KPK, Deretan Tindak Kontroversial Sri Wahyumi sebagai Bupati Talaud

"Silaturahim," kata Imam Nahrawi yang langsung menaiki mobil dan menutup pintu serta kaca mobilnya.

Sehari sebelumnya, Imam Nahrawi selaku Menpora dihadirkan jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ke persidangan kasus dugaan suap dana hibah Kemenpora ke KONI di Pengadilan Tipikor Jakarta.

Imam dikintai keterangan sebagai saksi kasus tersebut untuk terdakwa Bendahara Umum KONI Johny E Awuy.

Dalam kesaksiannya, Imam mengaku pernah menerima proposal dari KONI terkait pendampingan terkait Asian Games dan Asian Para Games sebesar Rp 25 miliar pada 6 Desember 2018. Namun, ia mendisposisikan kepada Deputi IV Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kemenpora, Mulyana, untuk mempelajari dan memproses proposal tersebut.

Imam mengaku tidak mencari tahu lebih dalam maupun mengawasi dana hibah tersebut.

Halaman
123
Editor: Frandi Piring
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved