Soal Puisi Neno Warisman di Acara Munajat 212, PBNU Ingatkan Soal Adab Dalam Berdoa

Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Bidang Hukum Robikin Emhas mengingatkan Neno Warisman terkait adab berdoa.

Soal Puisi Neno Warisman di Acara Munajat 212, PBNU Ingatkan Soal Adab Dalam Berdoa
tirto.id
Neno Warisman Instagram 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Bidang Hukum Robikin Emhas mengingatkan Neno Warisman terkait adab berdoa.

Ia mengatakan, Islam telah memberi guidance atau panduan tata cara berdoa, yang antara lain dengan adab yang baik, dengan penuh sopan santun, serta tidak memanipulasi fakta.

"Berdoa merupakan bagian dari cara membangun hubungan baik dengan Allah SWT. Ingat, Tuhan yang kita sembah adalah Allah SWT, bukan pilpres, bahkan bukan agama itu sendiri," kata Robikin dalam keterangan tertulis, Minggu (24/2/2019).

Robikin pun menilai pengandaian Pilpres 2019 sebagai perang adalah kekeliruan.

"Pilpres hanya kontestasi lima tahunan. Proses demokrasi biasa. Tentu akan ada yang dinyatakan terpilih dan tidak terpilih, tidak menggunakan istilah menang dan kalah," tuturnya.

Ia mengkhawatirkan, ucapan pengandaian itu malah dianggap mengotak-ngotakkan dukungan atas dasar agama tertentu.

"Lalu atas dasar apa kekhawatiran Tuhan tidak ada yang menyembah kalau capres-cawapres yang didukung kalah? Apa selain capres-cawapres yang didukung bukan menyembah Tuhan, Allah SWT?" tanyanya.

Baca: Kunjungi Ani Yudhoyono di Singapura Xanana Gusmao Pukul Keras Punggung SBY dan Dada AHY

Baca: Jelang Final Piala AFF U-22 2019 Mesin Diesel Indra Sjafri Diharapakan Bekerja Maksimal

Sebelumnya, puisi yang dibacakan oleh aktivis sekaligus aktris lawas Neno Warisman dalam acara Munajat 212 pada Kamis (21/2/2019) lalu, menuai kontroversi dan viral.

Berikut ini isi lengkap puisi Neno Warisman yang viral tersebut.

Allahu Akbar

Halaman
1234
Editor: Rhendi Umar
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved