Mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Ajukan Pledoy: Mudah-mudahan Hakim Melihat Ini Semua

Terdakwa Eni Maulani Saragih merencanakan mengajukan pembelaan terhadap tuntutan dugaan korupsi di proyek PLTU Riau-1

Mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Ajukan Pledoy: Mudah-mudahan Hakim Melihat Ini Semua
tribun medan
Anggota DPR RI Eni Maulani Saragih keluar mengenakan rompi tahanan seusai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Terdakwa Eni Maulani Saragih merencanakan mengajukan pledoy atau pembelaan terhadap tuntutan dugaan korupsi di proyek PLTU Riau-1. Upaya pembelaan itu diajukan untuk mencari keadilan.

"Saya akan berjuang pada pleidoi dan saya akan berjuang nanti dan mudah-mudahan hakim akan melihat ini semua dan mudah-mudahan keadilan," kata Eni, ditemui di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu (6/2/2019).

Selama persidangan, dia mengaku, sudah berupaya mengungkapkan soal kasus korupsi proyek PLTU Riau-1. Upaya itu dilakukan agar majelis hakim dapat memberikan hukuman secara adil.

"Saya minta, saya menyampaikan semua yang saya rasakan itu bukan berarti saya tidak merasa bersalah, tidak. Saya bilang saya juga merasa bersalah. Saya juga minta kepada majelis kemarin adili saya seadil-adilnya," kata dia.

Baca: Bersikap Kooperatif, Mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR Kaget Dituntut 8 Tahun Penjara oleh KPK

Baca: Polisi Ungkap Fakta soal Kasus Video Mesum di Minahasa, Disebar Teman Pemeran Pria

Namun, dia merasa diperlakukan tidak adil pada saat JPU pada KPK menuntutnya hukuman pidana penjara selama 8 tahun dan ditambah denda senilai Rp 300 juta.

Atas dasar itu, dia meminta, keadilan kepada majelis hakim.

"Makanya saya akan menyampaikan pleidoi, mudah-mudahan hakim akan melihat ini sebagai sesuatu yang meringankan dan keadilan saya dapat," tambahnya.

Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada KPK menuntut Mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Eni Maulani Saragih dituntut 8 tahun penjara. Pembacaan tuntutan disampaikan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, pada Rabu (6/2/2019).

JPU pada KPK, Lie Putra Setiawan, menilai Eni Maulani Saragih telah terbukti menerima uang suap senilai Rp4,75 miliar dari Johannes Budisutrisno Kotjo selaku pemegang saham Blackgold Natural Resources.

"Menuntut majelis hakim menyatakan terdakwa Eni Maulani Saragih terbukti sah dan meyakinkan bersalah," tutur Lie saat membacakan surat tuntutan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu (6/2/2019).

Baca: SEDANG BERLANGSUNG - Live Streaming Cilegon United Vs Madura United Piala Indonesia!

Baca: Sempat Terancam WO - Ini Jadwal Resmi Pertandingan Persib Bandung Vs Persiwa Wamena Piala Indonesia!

Halaman
12
Editor: Rhendi Umar
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved