Jokowi: Natal Hadirkan Damai di Hati

Presiden Joko Widodo memberikan ucapan selamat Natal 2018 kepada umat Kristiani. Jokowi berharap umat Kristiani.

Jokowi: Natal Hadirkan Damai di Hati
antara
Jemaat menyalami Presiden Jokowi saat perayaan ibadah Natal Nasional di Medan, Sabtu (29/12/2018). 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MEDAN – Presiden Joko Widodo memberikan ucapan selamat Natal 2018 kepada umat Kristiani. Jokowi berharap umat Kristiani di Indonesia bisa menjadi garam dan terang dunia.

Demikian disampaikan Jokowi saat menghadiri Perayaan Natal 2018 di Gedung Serbaguna Tengku Rizal Nurdin, Jl Williem Iskandar Nomor 9, Kota Medan, Sumut, Sabtu (29/12/2018). Jokowi mengatakan, Natal merupakan perayaan yang menghadirkan kedamaian sejati.

"Menghadirkan damai di hati kita semua, damai di Indonesia dan damai di bumi kita. Kedamaian harus terus kita rawat, kedamaian harus terus kita jaga, dengan selalu berdoa dan tulus dalam kita bekerja," kata Jokowi.

Jokowi mengatakan, dalam perayaan Natal umat Kristiani harus bersuka-cita atas anugerah yang diberikan Tuhan Yang Maha Esa kepada bangsa Indonesia. Anugerah itu, menurut Jokowi, antara lain adalah keberagaman yang ada di Indonesia.

"Kita dianugerahi dengan keragaman yang luar biasa. Penduduk di negara kita sudah mencapai 260 juta yang hidup di 17 ribu pulau yang kita miliki, 34 provinsi, 514 kabupaten/kota, dan kita tahu bahwa negara kita dianugerahi oleh Tuhan Yang Maha Kuasa perbedaan, majemuk, beragam, warna-warni, beda suku, beda agama, beda adat, tradisi, bahasa daerah," ujarnya.

Bicara soal kemajemukan, Jokowi juga mengaku banyak belajar bahasa daerah, salah satunya bahasa daerah di Provinsi Sumatera Utara yang memiliki banyak perbedaan dengan wilayah lainnya. Bahasa daerah itu dia pelajari dari menantunya Bobby Nasution yang merupakan putra daerah Sumut.

"Saya belajar dari anak saya, mantu saya, sekarang sudah jadi anak saya, mantu saya yang berasal dari Sumut," katanya.

Jokowi mengatakan, keragaman dan perbedaan itu bukanlah sumber perpecahan. Justru, keragaman itu adalah potensi besar kekuatan bangsa Indonesia.

"Tuhan Yang Maha Esa menganugerahi kita semuanya dengan rasa persaudaraan yang tinggi, dengan cinta kasih yang tinggi, persatuan yang tinggi sebagai aset bangsa Indonesia. Aset terbesar bangsa ini adalah persatuan, kerukunan dan persaudaran dan persatuan itu bersumber dari keragaman bangsa kita Indonesia," jelasnya.
Dia menambahkan, anugerah dari Tuhan itu harus disyukuri dan dirawat. Dalam kesempatan ini, Jokowi juga menyampaikan pantun.

"Di mana ada Sirungguk, di situ ada Sitata. Di mana pun kita duduk, di situ selalu ada Tuhan Yang Maha Esa," katanya.

Halaman
123
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved