Uni Eropa Kucurkan Rp 26 Miliar untuk Donggala dan Palu

Bencana gempa dan tsunami yang menghancurkan Donggala dan Palu, Sulawesi Tengah menjadi perhatian Uni Eropa, terutama karena jumlah

Uni Eropa Kucurkan Rp 26 Miliar untuk Donggala dan Palu
euobserver.com
Parlemen Uni Eropa 

TRIBUNMANADO.CO.ID, BRUSSELS - Mata dunia tertuju ke Indonesia. Bencana gempa dan tsunami yang menghancurkan Donggala dan Palu, Sulawesi Tengah menjadi perhatian Uni Eropa, terutama karena jumlah korbannya yang teramat besar.

Sehingga, Komisi Eropa memutuskan untuk memberi bantuan kemanusiaan sebesar 1,5 juta euro atau sekitar Rp 26 miliar untuk Indonesia.

Demikian pernyataan itu disampaikan lewat pernyataan resmi yang dikirim lewat surat elektronik yang diterima Kompas.com.

"Kami bertindak cepat untuk menyalurkan bantuan darurat untuk para korban bencana di Indonesia," kata Komisioner Bantuan Kemanusiaan dan Manajemen Krisis Uni Eropa, Christos Stylianides, Minggu (30/9/2018).

"Dana kami akan membantu mereka yang paling terdampak dan membantu memberikan pasokan makanan, tenda, air bersih dan sanitasi, serta obat-obatan." tambah Stylianides.

Dia melanjutkan, langkah yang diambil Uni Eropa ini merupakan bentuk nyata solidaritas terhadap warga Indonesia yang terkena bencana.

"Doa kami bersama semua korban dan petugas kami bekerja 24 jam untuk menyelamatkan nyawa," ujarnya. Selain memberikan bantuan dana, Uni Eropa juga mengirimkan seorang pakar ke kawasan bencana untuk melakukan kordinasi upaya pemulihan yang dilakukan Uni Eropa.

Sementara itu, Uni Eropa juga sudah mengaktifkan sistem pemetaan satelit Copernicus untuk membantu pihak berwenang untuk terus memantau kawasan bencana.

Uni Eropa juga menyiagakan Pusat Kordinasi Respon Darurat (ERCC) untuk terus memantau perkembangan dan siap menyalurkan bantuan jika dibutuhkan.

Minggu siang, korban gempa bumi dan tsunami di Sulawesi Tengah tercatat mencapai 832 orang. Jika dirinci maka sebanyak 821 orang meninggal dunia di kota Palu dan 11 lainnya di Kabupaten Donggala, sebagian besar tewas akibat tertimpa bangunan atau dihantam ombak tsunami.

Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison di Istana Negara, Jumat (31/8/2018).
Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison di Istana Negara, Jumat (31/8/2018). (antara)
Halaman
123
Editor: Lodie_Tombeg
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved