Asing Minati Pasar Asuransi Indonesia

Industri asuransi dinilai masih memikat investor asing berdatangan. Hal ini tak lepas dari potensi pasar yang masih besar.

Asing Minati Pasar Asuransi Indonesia
Thinkstock/Nelosa
Ilustrasi asuransi 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Industri asuransi dinilai masih memikat investor asing berdatangan. Hal ini tak lepas dari potensi pasar yang masih besar. Ketua Dewan Asuransi Indonesia (DAI) Dadang Sukresna menilai, potensi bisnis asuransi di Indonesia masih sangat luas untuk dieksplorasi. Terdorong rendahnya penetrasi asuransi dibanding jumlah penduduk.

Tahun ini, ada beberapa aksi korporasi sektor asuransi. Di antaranya, Zurich Insurance Group meneken perjanjian pembelian 80% saham dari PT Asuransi Adira Dinamika.

Sementara pada Agustus 2018, industri asuransi jiwa kedatangan pemain baru yakni PT China Life Indonesia. "Bagi kebanyakan investor asing khususnya industri asuransi, pangsa pasar paling menarik dan menjanjikan di segmen ritel," kata Dadang, Ahad (30/9).

Ini juga menjadi perhatian Zurich saat mencaplok Adira Insurance. Chief Executive Officer Zurich Asia Pasifik Jack Howell mengaku, akan mengembangkan pasar ritel Adira Insurance ke depan.

Asuransi ist
Asuransi ist (SHUTTERSTOCK)

Commonwealth Life

Dadang menambahkan, secara umum performa dari pemain asuransi masih positif. Return on equity asuransi umum dalam beberapa tahun terakhir stabil di atas 10%. Sedangkan pendapatan bisnis baru asuransi jiwa rata-rata tumbuh dua digit tiap tahun.

Tak heran, saat Commonwealth Bank of Australia melepas PT Commonwealth Life. Sejumlah calon investor dilaporkan Reuters mengajukan penawaran.

Di antaranya Prudential asal Inggris dan Sun Life dari Kanada, FWD Group, Great Eastern Holdings, dan Sequis Life. Transaksi penjualan 80% saham tersebut ditaksir US$ 250 juta-US$ 300 juta.

Atas rencana ini Direktur Kelembagaan dan Produk IKNB Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Asep Iskandar mengaku belum bisa memberi keterangan. Begitupun Wakil Direktur Utama PT FWD Life Indonesia Rudi Kamdani. "Saya tidak memiliki kapasitas memberikan jawaban terkait hal tersebut," kata dia.

Commonwealth Life menunjukkan pertumbuhan positif di tahun lalu. Berdasarkan laporan keuangan, perusahaan ini mengantongi laba bersih Rp 442,9 miliar, naik dari tahun sebelumnya Rp 299,9 miliar.

Halaman
12
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved