Kecelakaan Kapal

Inilah 4 Fakta Kecelakaan Kapal KMP Bandeng di Perairan Loloda

KMP Bandeng karam di perairan Loloda Kepulauan, Kabupaten Halmahera Utara, pada hari Rabu (15/8/2018).

Editor: Aldi Ponge
Ilustrasi gelombang 

TRIBUNMANADO.CO.ID - KMP Bandeng karam di perairan Loloda Kepulauan, Kabupaten Halmahera Utara, pada hari Rabu (15/8/2018).

45 orang berhasil diselamatkan dan 6 orang masih dalam pencarian tim SAR gabungan.

Berikut sejumlah fakta terkait tenggelamnya kapal feri KMP Bandeng.

1. 6 masih hilang, 45 penumpang selamat

Setelah berhasil menyelamatkan 45 penumpang KMP Bandeng, tim SAR masih bekerja keras mencari 6 orang yang belum ditemukan. 

“Setelah melakukan pendataan dari korban yang on board di kapal bahwa masih ada 6 orang korban yang belum ditemukan yaitu 5 ABK dan 1 penumpang,” kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Kelas B Ternate, Muhammad Arafah, Rabu (15/8/2018).

Seperti diketahui, KMP Bandeng dilaporkan karam di perairan Loloda Kepulauan Halmahera Utara, Maluku Utara, pada Selasa (14/8/2018). 

2. Kapal nelayan bantu evakuasi korban 
 

Saat KMP Bandeng karam, sejumlah kapal nelayan datang untuk menyelamatkan para korban selamat.

Kurang lebih 17 orang berhasil diselamatkan oleh para nelayan di perairan Loloda Kepulauan.

Selain itu, KN Pandudewanata juga datang untuk mengevakuasi 28 orang dari liferaft.

Setelah itu, para korban dibawa ke Ternate untuk dilakukan pemeriksaan kesehatan.

“Tadinya sebagian akan dievakuasi ke Tobelo Kabupaten Halmahera Utara, dan sebagian ke Ternate. Namun kabar terakhir dari ASDP Ternate semuanya dibawa ke Ternate dulu,” kata Muhammad Arafah.

3. Dihantam gelombang tinggi di perairan Loloda Kepulauan

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved