Wall Street Terjun Bebas: Surat Utang AS Kian Meroket

Perusahaan-perusahaan terkemuka memperingatkan perihal biaya dana yang lebih tinggi ketika imbal hasil (yield) surat utang Amerika Serikat (AS)

Wall Street Terjun Bebas:  Surat Utang AS Kian Meroket
Kontan
Pialang amati saham di Wall Street


TRIBUNMANADO.CO.ID, NEW YORK - Harga saham-saham di Wall Street merosot tajam pada Selasa (24 April 2018).

Perusahaan-perusahaan terkemuka memperingatkan perihal biaya dana yang lebih tinggi ketika imbal hasil (yield) surat utang Amerika Serikat (AS) Treasury 10 tahun menembus level 3% untuk pertama kali dalam empat tahun.

Indeks S&P 500 dan Dow Jonos jatuh ke titik terdalam selama dua setengah minggu terakhir. Dengan penurunan terakhir ini, berarti Dow Jones Industrial Average sudah turun selama lima hari kelima berturut-turut. Indeks S&P 500 sudah jatuh 1,5% terhitung sejak awal tahun 2018.

Kepemilikan China atas surat utang pemerintah AS meningkat Februari lalu

Imbah hasil Treasury 10 tahun yang menjadi patokan biaya pinjaman global, terus menanjak oleh kombinasi kekhawatiran atas inflasi, meningkatnya pasokan utang, dan meningkatnya bunga Federal Reserve.

"Ini membuat biaya pinjaman lebih mahal bagi perusahaan. Padahal, reli pasar yang berlangsung selama sembilan tahun terakhir didorong oleh suku bunga rendah, mengakomodasi kebijakan moneter dan kelebihan likuiditas," kata Oliver Pursche, Kepala Strategi Pasar untuk Bruderman Asset Management di New York.

Imbal hasil obligasi yang lebih tinggi juga dapat mendorong manajer portofolio memandang efek-efek pendapatan tetap lebih ketimbang saham.

Pasar saham sudah ketakutan oleh kenaikan imbal hasil obligasi pada awal tahun yang melonjak tajam pada Februari lalu.

"Kami melihat beberapa angka pendapatan emiten yang telah terbit, dan setelah ditinjau lebih lanjut, investor menyadari darimana semua pendapatan ini berasal," kata Paul Nolte, manajer portofolio di Kingsview Asset Management di Chicago.

"Mereka tidak melihatnya sebagai pendapatan berulang atau cerminan kinerja bisnis inti."

"Saya pikir apa yang diharapkan para investor, manfaat dari pajak akan dikembalikan ke perusahaan. Itu tidak terjadi," kata Nolte.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 424,56 poin (-1,74%) menjadi 24.024,13. Indeks S&P 500 kehilangan 35,73 poin (-1,34%) menjadi 2.634,56. Adapun Nasdaq Composite turun 121,25 poin (-1,7%) menjadi 7.007,35.
 

Dow Jones: Saham Facebook diwarnai aksi jual
Dow Jones: Saham Facebook diwarnai aksi jual (afp)
Halaman
12
Editor: Lodie_Tombeg
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved