Harga Cabai di Bolsel Turun, Kadis DPKP Sebut karena Dipengaruhi Permintaan Pasar

Kepala Dinas (Kadis) Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) di Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan (Bolsel) Surahmad Sugeng Purwono

Harga Cabai di Bolsel Turun, Kadis DPKP Sebut karena Dipengaruhi Permintaan Pasar
TRIBUN MANADO/FELIX TENDEKEN
Sugeng Purwono 

Harga Cabai di Bolsel Turun, Kadis DPKP Sebut karena Dipengaruhi Permintaan Pasar

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Kepala Dinas (Kadis) Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) di Kabupaten Bolaang Mongondow Selatan (Bolsel) Sugeng Purwono, memastikan, turunnya harga cabai rawit dipengaruhi turunnya permintaan pasar.

"Natal dan tahun baru sudah selesai, permintaan menurun," jelasnya.

Kata dia, ada beberapa faktor yang menyebabkan harga bahan pertanian satu ini kadang "pedas" kadang tidak.

Diumpamakan, harga di tingkat petani sangat rendah kemudian di tingkat pedagang sangat tinggi atau sengaja dinaikan melebihi batas normal.

"Misalnya harga di petani Rp 10 ribu setelah di pasar Rp 40 ribu. Kesenjangan harga ini yang menyebabkan harga tidak tetap," jelasnya.

Baca: Sugeng Ajak Petani Sukseskan Program Pajale

Baca: Dinas Pertanian Bolsel Berhasil Melobi Satu Unit Eskavator

Harusnya menurut dia Tim Inflasi di pasar harus bekerja maksimal dengan cara menekan harga jual dan memperbaiki angka pembelian untuk petani.

"Kita sejahterakan petani," imbaunya.

Tanahnya, permasalahan harga cabe yang sering naik turun dipengaruhi alur penjualan dengan angka rupiah yang tidak sesuai.

"Dari petani ke pengepul, lalu ke pemyalur, lanjut ke pedagang besar, kemudian pedagang kecil," jelasnya.

Sementara itu Juma, satu di antara konsumen cabai di Pasar Soguo, mengaku ada penurunan harga yang cukup signifikan.

"Sebelumnya Rp 40 ribu sekarang turun jadi Rp 30 ribu, hanya turun Rp 10 ribu," jelasnya. (lix)

Penulis: Felix Tendeken
Editor: David_Kusuma
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved