Pemprov Sulut Cari solusi Harga Kopra Anjlok, Kadis Perkebunan: Bentuk Koperasi yang Dikorporasikan

Pemprov Sulut Cari solusi Harga Kopra Anjlok, Kadis Perkebunan: Bentuk Koperasi yang Dikorporasikan.

Pemprov Sulut Cari solusi Harga Kopra Anjlok, Kadis Perkebunan: Bentuk Koperasi yang Dikorporasikan
TRIBUNMANADO/RYO NOOR
Kepala Dinas Perkebunan Sulut, Refly Ngantung 

Laporan Wartawan Tribun Manado, Ryo Noor

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADOPemprov Sulut Cari solusi Harga Kopra Anjlok, Kadis Perkebunan: Bentuk Koperasi yang Dikorporasikan.

Pemprov Sulut terus mencari jalan keluar harga kopra anjlok.

Refly Ngantung, Kepala Dinas Perkebunan Sulut mengatakan, petani kelapa harus punya bargaining power , Ia menawarkan konsep koperasi yang dikorporasikan sebagai solusi.

Baca: Kemenag Bolmong Buka Pendaftaran Calon Peserta PPG Agama Kristen

Baca: Police & Jasa Raharja Go to Campus: Seluruh Mahasiswa Harus Pakai Helm saat Berkendara!

Baca: Hingga Akhir Tahun 2018, 10 ASN Selesaikan Studi Lanjutan

Konsep ini sesuai juga dengan usulan Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN).

"Keunggulan Sulut itu kelapa, untuk menggalang kekuatan di tingkat petani, maka akan dibentuk koperasi yang dikorporasikan," ujar Refly kepada Tribunmanado.co.id, Jumat (7/12/2018).

Koperasi ini yang mengatur ritme pasar, produk kelapa melalui koperasi ini, termasuk kebutuhan industri belinya ke koperasi.

Selain itu, produk kelapa harus juga ada di level yang lebih tinggi, jangan hanya kopra saja

"Jadi petani musyawarah bagaimana menghasilkan produk berkualitas, pabrik lirik ke situ, harga ditentukan koperasi bukan pihak lain," ujar dia.

Dinas perkebunan mulai menginisiasi, bisa dimulai dari Lembaga Ekonomi Masyarakat di desa-desa

"Sudah ada lembaga kita bentuk, akan lebih meluas lagi sesuai komoditi yang spesifik," ujarnya.

Penulis: Ryo_Noor
Editor: Siti Nurjanah
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved