Breaking News:

Cuaca Ekstrem

2,4 Ton Garam Disemai di Udara Agar Jaboedetabek Tak Diguyur Hujan Deras

Curah hujan yang tinggi disertai kiriman banjir dari hulu memperparah kondisi di sebagian wilayah Jabodetabek yang hingga kini masih terendam.

Tribun Pekanbaru/Doddy Vladimir
ILUSTRASI - TMC - Petugas sedang memasukkan garam kedalam konsul garam untuk melakukan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Hujan deras yang terjadi pada 19 dan 20 Februari 2021 kemarin menyebabkan bencana banjir di sejumlah daerah di wilayah Jabodetabek. Banjir itu menyebabkan banyak pemukiman terendam air setinggi 100 cm hingga 2,5 meter.

Curah hujan yang tinggi disertai kiriman banjir dari hulu memperparah kondisi di sebagian wilayah Jabodetabek yang hingga kini masih terendam.

Untuk mengantisipasi curah hujan serupa, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) menurunkan tim Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC) untuk redistribusi curah hujan di wilayah Jabodetabek.

Modifikasi cuaca dilakukan untuk mengantisipasi hujan ekstrem yang berpotensi banjir seperti yang terjadi pada dua hari kemarin.

"Posko TMC dipusatkan di Lanud Halim Perdanakusuma. Kegiatan ini akan didukung 2 unit pesawat Casa 212 dan CN 295 yang memiliki kapasitas angkut lebih besar, sebagai antisipasi pengulangan siklus hujan ekstrem berikutnya," ujar Kepala BBTMC-BPPT, Jon Arifian melalui keterangan tertulis, Senin (22/2/2021).

Mitigasi bencana menggunakan operasi TMC, secara resmi sudah dilakukan BPPT sejak hari Minggu (21/2) sore pada pukul 15.05 WIB. Kemudian, modifikasi cuaca juga dilakukan hari Senin (22/2) dengan mengerahkan 2 unit pesawat Casa 212 dan CN 295.

Sebelumnya, Tim TMC melaksanakan satu sorti penerbangan dengan pesawat Cassa 212 dari landasan pacu Halim Perdanakusuma Jakarta. Melalui pesawat itui, target area modifikasi cuaca berada di daerah upwind Jabodetabek sekitar Cilegon dan pesisir timur Lampung.

"Secara umum cuaca hari ini lebih kering dibandingkan periode 2-3 hari sebelumnya. Pertumbuhan awan terganggu oleh adanya divergensi angin memasuki pulau Jawa bagian barat. Kecepatan angin atas relatif kencang serta kelembaban lapisan atas rendah," ujar Jon.

Jon menjelaskan bahwa target utama operasi TMC untuk mengurangi potensi hujan pada siang hari di Jabodetabek.

Hal ini dilakukan agar terjadi tingkat kejenuhan tanah berada pada level aman untuk menampung hujan ekstrem yang bisa terjadi sewaktu-waktu.

Halaman
12
Editor: muhammad irham
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved