Minahasa Sulawesi Utara

227 Hukum Tua di Minahasa Sulawesi Utara Studi Banding ke Bali dan Jawa, Tuai Sorotan

Sebanyak 227 Hukum Tua (Kumtua) di Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara yang melakukan pelesir ke Pulau Dewata dan Jawa

Penulis: Mejer Lumantow | Editor: Chintya Rantung
Ist
Sebanyak 227 Hukum Tua (Kumtua) di Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara yang melakukan pelesir ke Pulau Dewata dan Jawa menuai sorotan masyarakat dan Anggota DPRD Minahasa. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Sebanyak 227 Hukum Tua (Kumtua) di Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara yang melakukan pelesir ke Pulau Dewata dan Jawa menuai sorotan.

Pasalnya, agenda studi banding oleh para Hukum Tua yang diberangkatkan oleh Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) untuk pengembangan wisata di beberapa tempat di pulau Bali dan Jawa dinilai kurang memberi manfaat langsung ke masyarakat.

Diketahui, dalam kegiatan 'jalan-jalan' ke Pulau Bali dan Jawa tersebut, Pemkab Minahasa melalui Dinas PMD membangi dua kloter keberangkatan para Hukum Tua.

Kloter pertama telah berangakat dua pekan lalu tujuan Bali (Kabupaten Tuban) dan Banyuwangi. Kemudian kloter dua berangkat Selasa (9/8/2022) tujuan Surabaya dan Jokyakarta.

Agenda stuban ini ternyata menuai sorotan tajam berbagai pihak.

Selain dinilai hanya pelisir belaka, program stuban yang digagas Dinas PMD tersebut ternyata "menyunat" uang rakyat di desa yang mencapai miliaran rupiah.

Bila ditaksir dana yang dihabiskan untuk stuban itu mencapai Rp 2 miliar lebih yang diambil Dana Desa.

Menurut penuturan dari sejumlah Hukum Tua yang ikut dalam stuban tersebut, setiap desa mengalokasikan dana Rp 9 jutaan untuk agenda stuban.

"Iya, biaya kita dipotong sekitra 9 jutaan dan diambil dari dana desa," ujar salah satu Hukum Tua yang ikut dalam pelesir tersebut.

Sementara sejumlah warga Desa saat diwawancarai Tribunmanado.co.id, menyesalkan adanya program tersebut.

Halaman
123
Sumber: Tribun Manado
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved