Breaking News:

Berita Manado

Sempat Menjadi Kendaraan Tradisional Andalan, 'Bendi' Masih Bertahan di Manado Meski Digerus Zaman

Delman atau yang dikenal dengan sebutan bendi di Sulawesi Utara merupakan salah satu transportasi tradisional yang masih bertahan hingga saat ini

Penulis: Isvara Savitri | Editor: Chintya Rantung
Isvara Savitri/Tribun Manado
Beberapa bendi yang mangkal di Pasar Bersehati, Jalan Nusantara, Calaca, Wenang, Manado, Sulut, Selasa (4/1/2022). 

TRIBUNMANADO.CO.ID, Manado - Delman atau yang lebih dikenal dengan sebutan bendi di Sulawesi Utara (Sulut) merupakan salah satu transportasi tradisional yang masih bertahan hingga saat ini.

Pada dasarnya, bendi sama seperti delman yang ada di Jawa.

Bedanya, bendi hanya memiliki tempat duduk penumpang yang saling berhadapan sedangkan delman yang di Jawa ada yang tempat duduk penumpangnya saling berhadapan atau menghadap langsung ke kuda.

Eksistensi bendi di Sulut masih terus dipertahankan meski digerus zaman.

Salah satunya adalah bendi milik Om Botak (52) yang selalu ngetem di sekitar Kawasan Niaga 45 dan Pasar Bersehati.

"Biasanya antar penumpang paling jauh sampai ke Tikala," kata Om Botak ketika ditemui Tribunmanado.co.id, Selasa (4/1/2022).

Om Botak memang tidak berani beroperasi terlalu jauh karena memperhatikan kemampuan kudanya.

Kuda Om Botak saat ini berusia sekira lima sampai enam tahun, usia yang masih cukup prima bagi seekor kuda.

Selain menjadi transportasi manusia, bendi di Sulut juga merupakan transportasi pengangkut barang, termasuk milik Om Botak.

Om Botak biasa mengangkut barang dagangan di pasar hingga ke Pelabuhan Manado atau sebaliknya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved