Breaking News:

Berita Sulut

Daftar Pinjol Ilegal yang Ditertibkan, OJK: Kalau Legal, Tidak Menagih via SMS dan WA

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Sulutgomalut mengimbau masyarakat Sulut agar waspada dengan penawaran fintech lending atau pinjamam online.

Penulis: Fernando_Lumowa | Editor: Rhendi Umar
Fernanado Lumowa/tribun manado
OJK Sulutgomalut menerima 150-an aduan masyarakat terkait praktik pinjol ilegal. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Sulutgomalut mengimbau masyarakat Sulut agar waspada dengan penawaran fintech lending atau pinjamam online.

Kabag Edukasi Pelayanan Konsumen Industri Keuangan Non Bank dan Pasar Modal OJK Sulutgomalut, Ahmad Husain mengatakan, masyarakat jangan langsung tergiur dengan penawaran pinjaman  online.

"Pastikan dulu legalitas fintech nya, apakah terdaftar di OJK atau tidak. Jika tidak, jangan mau," kata Ahmad kepada Tribunmanado.co.id, Kamis (21/10/2021).

Ahmad bilang, fintech atau pinjol legal tidak akan melakukan praktif penagihan dengan cara-cara yang tidak sesuai aturan.

"Kalau fintech legal, nasabahnya menunggak dia tak akan tagih. Karena ada aturan AFPI, borrower (peminjam) yang menunggak langsung masuk SLIK," katanya

Fintech legal, semua tindak tanduknya mengikuti aturan yang dikeluarkan OJK serta diawasi juga oleh Asosiasi Fintech Pendanaan  Indonesia (AFPI).

Dijelaskan, ada sejumlah faktor pendorong maraknya pinjol ilegal.

Pertama dari sisi pelaku pinjol, yakni adanya kemudahan mengunggah aplikasi, situs dan website. Di sisi lain, harus diakui adanya kesulitan pemberantasan karena lokasi server ditempatkan dj luar negeri

Kemudian, dari sisi masyarakat, tingkat literasi  tentang fintech masih rendah. Di mana, biasanya korban tidak melakukan pengecekan legalitas dan terbatasnya pemahaman terhadap pinjol

"Faktor lainnya, karena danya kebutuhan mendesak karena kesulitan keuangan," jelas Ahmad.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved