Peristiwa G30S PKI

Perjalanan Sintong Panjaitan Pimpin Penumpasan PKI Tapi Namanya Tak Ada di Film G30S PKI

Kisah Sintong ini sudah ditulis dalam buku berjudul Sintong Panjaitan: Perjalanan Seorang Prajurit Para Komando, yang ditulis Hendro Subroto. 

Editor: Shity Nurjanah
Kolase kopassus.mil.id
Perjalanan Sintong Panjaitan Pimpin Penumpasan PKI Tapi Namanya Tak Ada di Film G30S PKI 

Namun akhirnya semua pasukan selamat.

Letjen Purn Sintong Panjaitan saat diwawancarai di Podcast dan Youtube Puspen TNI (screengrab youtube puspen tni)

Usai apel pagi 1 Oktober 1965, Sintong diberitahu Lettu Faisal Tanjung yang telah mendapat briefing dari Komandan RPKAD Kolonel Sarwo Edhie bahwa operasi penerjunan ke Kuching dibatalkan.

Kompi Tanjung pun dikembalikan sebagai kompi reguler dan akan ditugaskan dalam operasi penumpasan gerombolan G30S yang kabarnya masih belum jelas benar pagi itu.

Tugas baru itu membuat Sintong dan semua personil di Kompi Tanjung kalang kabut.

Seragam dan semua atribut resmi mereka semua ada di Kartosuro.

Akhirnya mereka mengenakan seragam perpaduan atasan loreng “darah mengalir” RPKAD yang diberikan mako Cijantung dan bawahan celana hijau sukarelawan Dwikora ketika berangkat ke Makostrad, Jalan Merdeka Timur, untuk menjalankan tugas.

Singkat cerita Lettu Feisal Tanjung menugaskan Peleton Sintong untuk merebut RRI.

Selepas magrib, Sintong memimpin Pleton 1 berjalan kaki menuju RRI.

Setelah pasukan Sintong melepaskan tembakan, pasukan pemberontak langsung kabur meninggalkan RRI.

Setelah semua selesai, Sintong mempersilakan Kepala Dinas Penerangan AD Brigjen Ibnu Subroto membacakan teks pidato Pangkostrad Mayjen Soeharto.

Siaran RRI ini cukup ampuh membuat moral pasukan pemberontak runtuh.

Bahkan ada jenderal yang sempat ditawan pasukan pemberontak di Palembang selamat setelah mendengar siaran RRI

Halaman
1234
Sumber: Tribun Manado
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved