Breaking News:

Sejarah Golkar

Sejarah Golkar di Indonesia, Digagas 3 Tokoh Besar, Tujuan Awal Hancurkan Partai-partai yang Ada

Awal muncul  Golkar munucl dari kolaborasi gagasan tiga tokoh, Soekarno, Soepomo, dan Ki Hadjar Dewantara.

Penulis: Rhendi Umar | Editor: Rhendi Umar
Kolase Tribun Manado/ Foto: Istimewa
Sejarah Golkar di Indonesia, Digagas 3 Tokoh Besar, Tujuan Awal Hancurkan Partai-partai yang Ada 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Partai Golongan karya kembali ternoda dengan adanya kader yang ditangkap Komisi Pemberatasan Korupsi ( KPK).

Kader tersebut adalah Azis Syamsuddin yang menjabat sebagai Wakil Ketua DPR RI.

Golkar sendiri dikenal sebagai partai yang anti terhadap korupsi.

Awal muncul  Golkar munucl dari kolaborasi gagasan tiga tokoh, Soekarno, Soepomo, dan Ki Hadjar Dewantara.

Ketiganya, mengajukan gagasan integralistik-kolektivitis sejak 1940.

Lambang Partai <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/golkar' title='Golkar'>Golkar</a>
Lambang Partai Golkar (Istimewa)

Saat itu, gagasan tiga tokoh ini mewujud dengan adanya Golongan Fungsional. Dari nama ini, kemudian diubah dalam bahasa Sansekerta sehingga menjadi Golongan Karya pada 1959.

Hingga kini, Golongan Karya dikenal dalam dunia politik nasional sebagai Golkar.

Pada dekade 1950-an, pembentukan Golongan Karya semula diorientasikan sebagai perwakilan dari golongan-golongan di tegah masyarakat.

Perwakilan ini diharapkan bisa merepresentasikan keterwakilan kolektif sebagai bentuk ‘demokrasi’ yang khas Indonesia. Wujud ‘demokrasi’ inilah yang kerap disuarakan Bung Karno, Prof Soepomo, maupun Ki Hadjar Dewantara.

Halaman
123
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved