Peristiwa G30S PKI

Kisah Jenderal Ahmad Yani sebelum Tewas Dibantai Pemberontak G30S September 1965, Sempat Marah PKI

Kisah Jenderal Ahmad Yani sebelum tewas dalam peristiwa G30S PKI September 1965. Sempat marah ke PKI.

Editor: Frandi Piring
Internet
Kisah Jenderal Ahmad Yani sebelum tewas dalam peristiwa G30S PKI September 1965. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kisah Jenderal Ahmad Yani sebelum mati terbunuh oleh pasukan Cakrabirawa dalam aksi pemberontakan G30S PKI 1965.

Pecahnya tragedi kelam G30S PKI itu berawal dari cekcok antara PKI dan Tentara Angkatan Darat.

Di mana, partai komunis Indonesia itu pernah meminta kepada pemerintah agar memberikan suplaian persenjataan kepada buruh dan tani.

Tujuannya, demi kepentingan bela negara untuk menjadi Angkatan kelima.

Angkatan Kelima, di mana PKI menyebut jika buruh dan tani dipersenjatai didiluar angkatan Tentara AD, AL, AU dan Kepolisian (Polri).

Bahkan, Perdana Menteri China Chou En Lai ketika itu siap sedia menyuplai 100 ribu pucuk senjata untuk buruh dan tani Indonesia.

Mengutip Buku Sejarah TNI yang diterbitkan oleh Pusat Sejarah Mabes TNI tahun 2000,

akan tetapi rencana 'nyeleneh' PKI ini berhasil digagalkan TNI AD.

Sebab TNI AD sebagai angkatan perang resmi Indonesia menilai PKI berusaha menunggangi buruh dan tani untuk dijadikan unsur bersenjata mereka.

Salah satu contoh sudah terpampang dimana ada peristiwa Bandar Betsy di Simalungun, Sumatera Utara

di mana buruh dan tani simpatisan PKI bergerkan menyerobot tanah milik Perusahaan Perkebunan Negara (PPN).

Bahkan seorang anggota TNI Pelda Soedjono yang sedang melaksanakan tugas mati dicangkul saat peristiwa itu.

Panglima Angkatan Darat Jenderal Ahmad Yani marah mengetahui aksi barbar itu.

Halaman
1234
Sumber: Grid.ID
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved