Breaking News:

Berita Internasional

Taliban Berubah Sikap, Dulu Haramkan Internet Kini Pakai Media Sosial untuk Sebar Propaganda

Satu jaringan akun di media sosial ini menyoroti kegagalan rezim di Kabul sekaligus memuji pencapaian Taliban.

Editor: Rhendi Umar
AFP
Sosok Khalil Rahman Haqqani, pemimpin senior Taliban, buron teroris AS yang muncul ke publik di tengah konflik di Afhanistan. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Taliban melakukan suatu hal yang langka dilakukan selama berkonflik di Afghanistan.

Yakni Taliban meluncurkan kampanye di media sosial secara komprehensif.

Satu jaringan akun di media sosial ini menyoroti kegagalan rezim di Kabul sekaligus memuji pencapaian Taliban.

Sejumlah cuitan saat itu menyebarkan kemenangan-kemenangan terkini Taliban sambil menyertakan beberapa tagar.

Seperti #kabulregimecrimes (yang dilampirkan ke cuitan-cuitan yang menuduh pemerintah Afghanistan melakukan kejahatan perang).

Atau tagar #westandwithTaliban (upaya untuk melancarkan dukungan masyarakat akar rumput) dan tagar #ﻧَﺼْﺮٌ_ﻣٌِﻦَ_اللهِ_ﻭَﻓَﺘْﺢٌ_ﻗَﺮِﻳﺐٌ (pertolongan dari Allah dan kemenangan sudah dekat).

Tagar-tagar pertama itu setidaknya jadi tren di Afghanistan.

Sebagai respons, Amrullah Saleh sebagai Wakil Presiden Afghanistan saat itu memperingatkan militer dan masyarakat untuk tidak terpengaruh oleh apa yang ia sebut sebagai "klaim-klaim palsu kemenangan Taliban di media sosial".

Dia juga meminta masyarakat untuk tidak membagikan detail operasi militer pemerintah yang bisa membahayakan keamanan.

Perkembangan itu menunjukkan bahwa Taliban sudah berubah sikap dari penolakannya atas teknologi informasi dan media modern, kini sudah membangun elemen-elemen media sosial untuk memperkuat pesan mereka.

Bentuk tim khusus medsos

Saat Taliban pertama kali berkuasa di Afghanistan pada 1996, mereka melarang internet dan menyita atau menghancurkan perangkat televisi, kamera, dan video.

Namun pada 2005, laman resmi Emirat Islam Taliban, 'Al-Emarah', diluncurkan dan kini mempublikasi kontennya dalam lima bahasa - Inggris, Arab, Pastun, Dari, dan Urdu.

Konten berbentuk audio, video, dan tulisan di bawah pengawasan komisi kebudayaan Emirat Islam Afghanisan (IEA), yang dipimpin oleh juru bicara mereka, Zabihullah Mujahid.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved