Breaking News:

Apa Itu

Apa Itu Doping? Isu yang Tengah Hangat Pada Atlet Pesaing Windy Cantika Aisah, Ini Risikonya

Di antaranya obat itu meningkatkan performa, menimbulkan ancaman bagi kesehatan atlet dan melanggar semangat olahraga.

aclu.org
ilustrasi - Apa Itu Doping? Isu yang Tengah Hangat Pada Atlet Pesaing Windy Cantika Aisah, Ini Risikonya 

Kendati hormon-hormon ini telah disetujui untuk digunakan dalam ranah medis, namun tidak untuk dipergunakan dalam meningkatkan performa atlet saat berlaga di ajang kompetisi olahraga.

Lantas, apa yang membuat obat-obat doping ini menarik bagi para atlet?

Selain dapat membuat otot lebih besar, steroid anabolik dapat mengurangi kerusakan otot yang dapat terjadi selama latihan keras. Bahkan, obat-obat ini dapat membantu atlet pulih lebih cepat dan memungkinkan mereka untuk lebih keras lagi dalam berolahraga.

Beberapa atlet, serta non-atlet, mungkin menyukai penampilan berotot yang mereka dapatkan ketika mereka menggunakan obat-obatan

Risiko obat-obat doping

Kelas steroid anabolik yang sangat berbahaya adalah yang disebut designer steroid atau obat perancang, steroid sintetis yang telah dibuat secara ilegal agar tidak terdeteksi oleh tes obat saat ini.

Obat ini dibuat khusus untuk atlet dan tidak memiliki penggunaan medis yang disetujui. Oleh sebab itu, obat ini belum diuji atau disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) dan merupakan ancaman kesehatan tertentu bagi atlet.

Banyak atlet yang menggunakan steroid anabolik dengan dosis yang jauh lebih tinggi dari yang diresepkan untuk alasan medis. Namun demikian, efek doping ini bisa memberikan dampak atau efek serius secara fisik.

Hou Zhihui dari China berlaga di cabang angkat besi 49kg putri, memenangkan medali emas dan memecahkan rekor Olimpiade di Olimpiade Musim Panas 2020, Sabtu, 24 Juli 2021, di Tokyo, Jepang.

Efek samping doping pada pria atau atlet pria, dapat menimbulkan beberapa efek, antara lain sebagai berikut:

  • Payudara menonjol
  • Testis mengecil
  • infertilitas
  • Pembesaran kelenjar prostat

Sedangkan, risiko doping atau efek samping penggunaan obat steroid anabolik dapat menyebabkan, beberapa efek seperti berikut.

  • Suara yang lebih dalam, yang mungkin tidak dapat diubah
  • Klitoris yang membesar, yang mungkin tidak dapat diubah
  • Rambut tubuh bertambah
  • Kebotakan, yang mungkin tidak dapat diubah
  • Memengaruhi masa menstruasi

Kendati demikian, baik pria maupun wanita yang menggunakan doping steroid anabolik dapat mengalami beberapa efek samping berikut.

  • Jerawat parah
  • Peningkatan risiko tendinitis dan ruptur tendon
  • Kelainan hati dan tumor
  • Peningkatan kolesterol low-density lipoprotein (LDL) (kolesterol jahat)
  • Menurunkan kolesterol high-density lipoprotein (HDL) (kolesterol baik)
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Masalah jantung dan sirkulasi darah
  • Perilaku agresif, kemarahan atau kekerasan
  • Gangguan kejiwaan, seperti depresi
  • Ketergantungan obat
  • Infeksi atau penyakit seperti HIV atau hepatitis jika Anda menyuntikkan narkoba
  • Pertumbuhan dan perkembangan terhambat, dan risiko masalah kesehatan di masa depan pada remaja

Menggunakan steroid anabolik-androgenik untuk doping dalam meningkatkan kinerja atletik dilarang oleh sebagian besar organisasi olahraga dan itu dianggap ilegal.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Isu Doping Atlet Pesaing Windy Cantika Aisah, Apa Itu Doping dan Risikonya?

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved