Sosok Benny Moerdani, Jenderal Kesayangan Soeharto, Tokoh Militer Paling Berpengaruh Saat Orde Baru

Jenderal TNI Benny Moerdani menduduki posisi penting di militer, membuat dirinya menjadi sosok penting dalam perkembangan militer Indonesia

Editor: Finneke Wolajan
Benny Moerdani 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Inilah sosok Benny Moerdani jenderal kesayangan Presiden Soeharto. Sosoknya misterius, pakar intelijen yang sukses jalankan misi super rahasia, termasuk ke Israel

Mantan Panglima ABRI era Presiden Soeharto ini telah melalui banyak misi dan pertempuran di dalam maupun luar negeri

Jenderal TNI Benny Moerdani menduduki posisi penting di militer, membuat dirinya menjadi sosok penting dalam perkembangan militer Indonesia

Dilansir Wikipedia, Jenderal TNI (Purn) Leonardus Benyamin Moerdani, atau kerap disebut Benny Moerdani, lahir di Cepu pada 2 Oktober 1932 dan meninggal di Jakarta pada 29 Agustus 2004

Benny Moerdani adalah salah satu tokoh militer Indonesia paling berpengaruh di era Orde Baru


Benny Moerdani sebagai Panglima Kopkamtib (AFP)

Benny Moerdani dikenal sebagai perwira TNI yang banyak berkecimpung di dunia intelijen, sehingga sosoknya banyak dianggap misterius.

Benny merupakan perwira yang ikut terjun langsung di operasi militer penanganan pembajakan pesawat Garuda Indonesia Penerbangan 206 di Bandara Don Mueang, Bangkok, Kerajaan Thai pada tanggal 28 Maret 1981

Peristiwa itu kemudian dicatat sebagai peristiwa pembajakan pesawat pertama dalam sejarah maskapai penerbangan Republik Indonesia dan terorisme bermotif jihad pertama di Indonesia.

Ia juga dianggap banyak kalangan sebagai sosok yang bertanggung jawab terhadap peristiwa Tanjung Priok dan penembakan misterius di tahun 1980-an .

Saat menjadi Panglima ABRI, Benny segera mengambil langkah untuk membenahi ABRI, pemotongan anggaran, meningkatkan efisiensi, dan meningkatkan profesionalisme sebagai tujuan langsungnya

Dalam posisi pemerintahan, selain sebagai Panglima ABRI, ia juga pernah menjabat sebagai Menteri Pertahanan dan Keamanan dan juga Pangkopkamtib.

Hingga akhirnya Benny meninggal dunia sekitar pukul 01.00 WIB, Minggu 29 Agustus 2004 di RSPAD Gatot Subroto

Benny sudah dirawat di rumah sakit tersebut sejak 7 Juli 2004 karena stroke dan infeksi paru-paru.

Halaman
1234
Sumber: Surya
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved