Berita Internasional

Peringatan China untuk Australia, Ancaman Serangan Bakal Ditempuh: Mereka Berani Kordinasi dengan AS

China menganggap langkah Australia tersebut sebagai tindakan ikut campur dan mengancam akan menyerang negara itu

Editor: Rhendi Umar
Istimewa
Militer China 

TRIBUNMANADO.CO.ID - China mengirim 25 pesawat militer ke 'zona identifikasi' pertahanan Taiwan.

Ada kekhawatiran besar bahwa Beijing secara militer akan memaksa Taiwan untuk bersatu kembali dengan China daratan di bawah Presiden Xi Jinping dan kebijakan 'Satu China' negara itu.

Taiwan, yang didukung oleh AS dan Jepang, telah mengalami konflik berkepanjangan dengan Beijing sejak pemerintah terpisah didirikan di pulau itu setelah Perang Saudara Tiongkok pada tahun 1949.

Taiwan memiliki pemimpin yang dipilih secara demokratis dan dengan keras menentang reunifikasi dan pemerintahan totaliter Beijing.

China bersikeras bahwa Taiwan menjadi bagian darinya yang tidak dapat dipisahkan dan China akan mempertahankan hal itu sampai kapan pun.

Militer China
Militer China (New York Times)

Selain AS dan Jepang, Australia merupakan salah satu negara yang mendukung Taiwan.

Namun, China menganggap langkah Australia tersebut sebagai tindakan ikut campur dan mengancam akan menyerang negara itu.

Tekanan meningkat pada Australia dan sesama anggota 'Quad' - Jepang, India, dan AS - untuk menjaga kekuatan Beijing saat ketegangan meningkat.

Melansir Daily Mail, Minggu (9/5/2021), sebuah surat kabar propaganda China telah mendorong Beijing untuk mengebom Australia jika Canberra mendukung tindakan militer AS dalam melindungi Taiwan .

Hu Xijin, pemimpin redaksi The Global Times, yang dipandang sebagai juru bicara Beijing tentang kebijakan luar negerinya kepada dunia, mengatakan China harus membalas dengan 'serangan jarak jauh' jika Australia terlibat dalam potensi konflik militer atas Taiwan.

"Saya menyarankan China membuat rencana untuk menjatuhkan hukuman pembalasan terhadap Australia setelah secara militer mencampuri situasi lintas-Selat," tulisnya dalam sebuah opini .

"Rencana tersebut harus mencakup serangan jarak jauh di fasilitas militer dan fasilitas utama yang relevan di tanah Australia jika benar-benar mengirimkan pasukannya ke daerah lepas pantai China dan bertempur melawan PLA (Tentara Pembebasan Rakyat)."

Hu mengatakan akan penting bagi pemerintah China untuk mengirim pesan yang kuat tentang rencana aksi pembalasan militer 'untuk mencegah kekuatan ekstrim Australia' dari 'melakukan tindakan yang tidak bertanggung jawab'.

Dia memperingatkan Australia 'mereka harus tahu bencana apa yang akan mereka timbulkan ke negara mereka' jika mereka 'cukup berani untuk berkoordinasi dengan AS untuk campur tangan secara militer dalam masalah Taiwan'.

Halaman
12
Sumber: Grid.ID
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved