Breaking News:

Soekarno

Kisah Soekarno, Beberapa Kali Pinjam Uang Saat Jadi Presiden, Beli Cat hingga Nikahkan Anak

Dia bahkan harus meminjam uang ke teman-temannya untuk memenuhi kebutuhan hidup bahkan mengawinkan anaknya.

Bung Karno, Fatmawati, dan anak-anak mereka 

“Oh, aku sangat mencintai ibu,” kenang Soekarno.

Gagal Kuliah ke Belanda

Selepas SMA di tahun 1921, Soekarno berencana melanjutkan pendidikan ke Belanda. Sama seperti teman-teman lainnya. Namun, keinginan tersebut ditolak mentah-mentah oleh ibunya.

Apalagi, biaya kuliah di luar negeri cukup mahal. Setelah berdebat cukup lama, akhirnya Soekarno tak bisa membantah keinginan ibunya. Ia pun mendaftarkan diri di salah satu universitas di Bandung.

Kesetiaan Inggit

Saat ditahan di penjara Sukamiskin, tak sembarang orang diizinkan menengok Soekarno. Inggit Garnasih, istri keduanya, adalah salah satu yang diperbolehkan berkunjung dua kali dalam seminggu.

Apa pun yang dibawa Inggit selalu diperiksa, termasuk surat-surat untuk Soekarno. Hanya buku-buku agama yang diperkenankan dibawa dari luar.

Untuk berkomunikasi, Soekarno dan Inggit mengakali buku-buku tersebut dengan melubanginya pakai jarum. Bisa dibilang, mereka seperti menulis dan membaca huruf braille.

Namun, itu adalah satu-satunya cara agar Belanda tidak mengetahui pesan mereka berdua.

Selain itu, saat Inggit membawa telur sebagai bekal makanan, Soekarno selalu meneliti kulitnya. Ada informasi yang disampaikan Inggit di situ. Satu tusukan peniti berarti “Kabar baik”. Dua tusukan, “Seorang kawan ditangkap”. Tiga tusukan, “Penyergapan besar-besaran. Semua pemimpin ditangkap’’.

Tangisan pilu orangtua

Saat ditahan di Penjara Sukamiskin, orangtua Soekarno tak pernah berkunjung. Hal ini dikarenakan mereka tak kuat melihat anaknya berada di balik jeruji besi dan tersiksa. Barulah, saat ingin dibuang ke Ende, Flores, NTT Soekarno bertemu dengan kedua orangtuanya.

Seperti yang sudah ditebak, tangis kedua orangtua Soekarno langsung pecah. Mereka hampir tak sanggup memandang kondisi Soekarno. Apalagi begitu menyadari anaknya itu akan dibuang ke luar Pulau Jawa. Pertemuan tiga menit itu penuh dengan kesedihan.

Bahkan hingga 30 tahun kejadian itu berlalu, hati Soekarno selalu tersayat begitu mengingatnya.

Kemalangan pertama

Saat dibuang ke Ende, ikut bersama Bung Karno adalah istri (Inggit), anak angkatnya, serta ibu mertuanya (Ibu Amsi). Di Ende inilah Ibu Amsi meninggal dunia pada 12 Oktober 1935 karena menderita penyakit arteriosklerosis.

Ibu Amsi meninggal dunia di atas pangkuan Soekarno. Ia pula yang membawanya ke kuburan. Soekarno membuat sendiri tempat peristirahatan terakhir Ibu Amsi.

Ia membangun dinding kuburan dengan batu tembok dan memotong serta mengasah batu kali untuk dijadikan nisan. Di pemakaman sederhana yang berada di tengah hutan, Ibu Amsi disemayamkan.

Menurut Soekarno, itu adalah kemalangannya yang pertama dan yang paling berat.

“Ibu Amsi lebih sederhana daripada anaknya. Ia tidak bisa tulis baca, tapi ia seorang wanita besar. Aku mencintainya setulus hati,” tutur Soekarno saat menggambarkan Ibu Amsi.

Menyukai anak-anak

Soekarno sangat menyukai anak-anak. Pernikahannya dengan Inggit tak memperoleh keturunan sehingga saat di Bengkulu, ia sering mengajar anak-anak yang ada di sana.

Kecintaan Soekarno pada anak-anak juga pernah disampaikannya pada Fatmawati, istri ketiganya. “Saya menyukai perempuan yang merasa bahagia dengan anak banyak. Saya sangat mencintai anak-anak,” akunya.

Beruntunglah saat menikah dengan Fatmawati, Soekarno dikaruniai lima orang anak. Pada saat menghadiri jamuan-jamuan kenegaraan, Soekarno kerap kali membawa Megawati dan Guntur sebagai salah satu tanda bahwa ia bahagia memiliki mereka.

Lahirnya Guntur

Saat mendengar Fatmawati hamil, Soekarno gembira luar biasa. Bukan hanya Soekarno yang senang, tapi ayah, ibu, serta kakaknya juga bahagia mendengar Soekarno akan memiliki keturunan.

Soekarno bercerita, detik-detik kelahiran anak pertamanya, Guntur, ia selalu berada di sisi Fatmawati. Bahkan merelakan jam tidurnya demi menjaga calon bayinya.

Soekarno mendampingi dan memegang tangan Fatmawati ketika proses kelahiran. Padahal ia tidak tahan melihat darah. Namun, menurut Soekarno, itulah saat yang paling ia tunggu-tunggu.

Pukul 05.00, Guntur pun lahir. “Aku tidak sanggup menggambarkan kegembiraan yang diberikannya padaku. Umurku sudah 43 tahun dan akhirnya Tuhan Yang Maha Pengasih mengaruniai kami seorang anak,” tutur Soekarno pada autobiografinya yang ditulis Cindy Adams itu.

Bahasa sandi keluarga

Pada buku Bung Karno, Bapakku, Kawanku, Guruku, Guntur menggambarkan keintiman Soekarno dengan keluarganya. Hal ini ditandai dengan panggilan-panggilan sayang di antara mereka.

Misalnya, Megawati yang memiliki nama panggilan ‘Gadis’ atau ‘Adis’. Guntur sendiri memiliki panggilan ‘Gun’ dari Mega dan ‘Jang’ alias kepanjangan Bujang dari Fatmawati.

Ibu Fatmawati yang berasal dari Bengkulu masih sering berdialek bahasa Melayu. Keluarga Soekarno memiliki kata sandi khusus untuk buang air besar yaitu ‘o-ok’. Mereka juga memiliki sandi ‘hindul-hindul markindul’ saat menyebut istri muda Soekarno yaitu Ratna Dewi.

Sukarnaputra bukan Soekarnoputra

Suatu kali, Soekarno pernah menegur para wartawan yang salah menyebut nama kedua anaknya. “Guntur Sukarnaputra. He wartawan, kenapa wartawan itu selalu salah tulis. Guntur Soekarnoputra, salah! Sukarnaputra. Begitu pula Megawati Sukarnaputri. Bukan Soekarnoputri, meskipun namaku adalah Sukarno,” katanya.

Tidak jelas mengapa Soekarno memilih nama Karna untuk anak-anaknya. Mungkin karena Soekarno ingin anak-anaknya menjadi seorang Karna, pahlawan besar dalam kisah Mahabarata.

Diusir Soeharto

Saat mendapat surat perintah dari Presiden Soeharto untuk meninggalkan Istana Merdeka sebelum 16 Agustus 1967, Soekarno tidak menerima pemberian enam rumah untuk tempat tinggal anak-anaknya. Ia marah dan menyuruh semua anaknya pindah ke rumah Fatmawati.

Bahkan, Soekarno tidak memperbolehkan anak-anaknya membawa barang berharga dari istana. Hal itu membuat Guntur kecewa karena ia sudah terlanjur menggulung kabel antena TV yang akhirnya tidak boleh dibawa pergi.

Tidak boleh tenis

Selain dekat dengan ibunya, Soekarno juga dekat dengan kakaknya, Sukarmini Wardoyo. Anak-anak Soekarno pun sangat dekat dengan ‘budenya’ itu.

Saat Fatmawati meninggalkan istana, Sukarmini bahkan sering ke sana untuk merawat anak-anak Soekarno.

Namun, suatu hari Soekarno amat marah mengetahui kakaknya itu berlatih tenis lapangan dan menjadikannya olahraga rutin. Bagi Soekarno, tenis lapangan adalah olahraga yang mewah dan tidak sesuai dengan keadaan rakyat Indonesia saat itu. Ia tidak ingin keluarganya ada yang memainkan olahraga itu.

Meniup Ubun-ubun Rachma

Setiap makan bersama, Rachmawati, anak ketiga Soekarno dan Fatmawati, selalu mengambil posisi di sebelah kanan ayahnya. Usai makan dan menyantap buah, biasanya Soekarno selalu merokok.

Menurut Rachma, ayahnya tak pernah menghabiskan rokoknya. Ia segera mematikan rokok saat baru setengah terbakar.

Pada hisapan terakhir, asapnya sering ditiupkan ke ubun-ubun Rachmawati sehingga menyisakan kepulan asap dari atas kepalanya.

“Saya sangat senang kalau Bapak melakukan itu,” ujar Rachma. Saat itu, biasanya Soekarno selalu bercanda, mengatakan bahwa rambut Rachma habis kena kebakaran dan bisa jadi pirang seperti rambut jagung. Satu meja makan pun tertawa akibat banyolan Bung Karno itu.

Berutang untuk menikahkan anak

Ketika salah satu putrinya ingin menikah, Soekarno tidak memiliki uang karena tak punya simpanan di akhir hidupnya.

Dengan malu dan terpaksa, ia meminta bantuan Yurike Sanger, salah satu mantan istrinya untuk mencari utangan sebesar Rp 2 juta. Beberapa hari kemudian Yurike bisa mendapatkan pinjaman dari seorang pengusaha.

“Mas tak ingin diberi stempel sebagai bapak yang gagal. Yang jadi persoalan utama, Mas tidak punya uang. Hidupku selama ini sama sekali untuk bangsa dan negara, sama sekali untuk kepentingan nasional,” kata Soekarno saat itu seperti yang diceritakan Yurike Sanger dalam memoarnya.

SUMBER:

https://intisari.grid.id/read/032581732/dikenal-sangat-karismatik-ternyata-seokarno-pernah-beberapa-kali-pinjam-uang-meski-sudah-jadi-presiden-aku-butuh-duit?page=all

Editor: Aldi Ponge
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved