Breaking News:

Nasional

Makan Hewan Hidup Ala TNI Dikritik Anggota DPR RI, Chrstina : Barbar Bahaya Untuk Prajurit

Pelatihan yang diberikan oleh TNI yang baru-baru ini mendapat sorotan adalah mengonsumsi daging hewan liar hidup-hidup.

tribunnews
ilustrasi TNI makan ular 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Tentara Nasional Indonesia (TNI) memang dikenal tangguh dan bermental baja.

Namun untuk mendapatkan itu semua, harus melalui proses yang cukup berat, bahkan kadang latihan fisik yang diberikan hingga mencapai batas kemampuan manusia.

Mulai dari kemampuan bertempur hingga cara bertahan hidup jika kehabisan logistik di medan tempur.

Satu di antara cara untuk betahan hidup adalah memanfaatkan makanan yang disediakan oleh alam.

Pelatihan yang diberikan oleh TNI yang baru-baru ini mendapat sorotan adalah mengonsumsi daging hewan liar hidup-hidup.

Anggota Komisi I DPR RI Fraksi Golkar Christina Aryani angkat bicara soal People for the Ethical Treatment of Animals (PETA) yang menyurati Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto.

Baca juga: Sosok Wurry Estu Istri Muda Wapres Maruf Amin, Perawat Gigi Puskesmas, Sekarang Tinggal di Istana

Anggota Komisi I DPR RI Fraksi Golkar Christina Aryani
Anggota Komisi I DPR RI Fraksi Golkar Christina Aryani (Dennis Destryawan/Tribunnews.com)

Diketahui, PETA meminta Prabowo untuk menghentikan latihan TNI yang melakukan praktik mengkonsumsi hewan liar secara hidup-hidup.

Christina yang baru mendengar hal ini mengaku akan mengkonfirmasikan hal ini dengan Prabowo dalam rapat kerja dengan Komisi I DPR RI.

"Wah saya baru dengar berita ini, akan kami konfirmasi dengan Menhan dalam Raker mendatang," ujar Christina, ketika dihubungi Tribunnews.com, Kamis (18/2/2021).

Politikus Golkar itu turut menyayangkan apabila benar prajurit-prajurit TNI mengkonsumsi hewan liar secara hidup-hidup. Sebab hal itu membahayakan kesehatan.

Menurutnya kemungkinan para prajurit tertular zoonosis atau penyakit yang dapat ditularkan hewan ke manusia semakin membesar.

Halaman
123
Editor: Alpen Martinus
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved